Wednesday, December 28, 2011

Aku Benci... - Song 6

Posted by intrigue at 19:53
Reactions: 
2 comments Links to this post
Sky menapak masuk ke dalam Bangunan Asterik, bangunan yang menempatkan Emi Production, sebuah syarikat rakaman yang bertanggungjawab melatih HarUna. Jam di tangannya menunjukkan sudah pukul 10.00 pagi. Dia sudah lewat dua jam kerana kesesakan lalu lintas. Ya, dia tipu. Dia terlewat kerana tidur lambat malam tadi. Itulah, asyik teringatkan minah pelik tu sampaikan masa tidur aku pun terganggu. Sky menggelengkan kepalanya.


"Sky, ini merupakan kali pertama awak lambat. Kenapa? Awak ada masalah di rumah kah?" tanya pengus HarUna, Encik Takashi. Sky menggeleng.


"Saya minta maaf Encik Takashi. Susah nak tidur malam tadi. Lain kali saya akan lebih punctual. Jangan risau." Encik Takashi mengangguk.


"Baiklah. Ini merupakan amaran yang pertama daripada saya. Saya tak mahu awak atau mana-mana ahli yang lain bekerja sambil lewa dan tidak tepati masa. Ingat tu," katanya sambil memandang wajah ahli-ahli HarUna yang turut berada di situ ketika itu. Mereka semua menganggukkan kepala. Kalah burung belatuk!


"Baiklah, saya ada satu pengumuman nak buat sebenarnya. Oleh kerana pencapaian kamu semua dalam konsert tempoh hari, ada permintaan daripada peminat yang inginkan kamu 'naik semula ke pentas'. Jadi, bulan depan kita akan adakan konsert lagi di Stadium Asterik. Boleh?" tanya Encik Takashi. Walaupun keputusan telah dibuat namun dia tetap mahu mengetahui keputusan daripada diri mereka sendiri.


"Sangat boleh! Saya tak ada bantahan," balas Kent pantas. Yang lain hanya menganggukkan kepala. Memang lumrah sebagai seorang penyanyi, pasti mahu melangkah ke atas pentas lagi!


"Bagus. Kalau macam tu, sekarang kita akan mulakan latihan. Oh ya, esok kita akan rakamkan lagu baru. Lagu itu akan kamu nyanyikan pada konsert akan datang. Jadi, sila ke bilik latihan sekarang ya," kata Encik Takashi sambil tersenyum. Ahli kumpulan HarUna memang mendengar kata.


Selesai sahaja perbualan, mereka terus bergerak ke studio untuk mula berlatih. Nasib mereka baik kerana masing-masing berlainan tugas. Kent bermain gitar, Zack pula bermain dram. Nick bermain bass manakala Sky vokalis pasukan. Mereka hanya perlu tumpukan perhatian kepada lagu dan nyanyian sahaja. Mereka tidak perlu berpenat lelah untuk menari dan menghafal tarian.


***

Seharian mereka berlatih di studio. Masing-masing sudah kepenatan. Sky mencapai beg sandang yang dibawa bersamanya dari pagi tadi. Dia mengemas barangnya dan memasukkannya ke dalam beg. Ketika dia mahu menutup semula begnya, satu bungkusan menyapa penglihatannya. Dia menepuk dahi. Macam manalah dia boleh terlupa! Dia mencuit bahu Zack.


"Ini, ada bungkusan untuk kau daripada 'dia'. 'Dia' minta aku yang sampaikan," beritahu Sky. Zack mengambilnya dari tangan Sky. Dia tersengih. Kent memukul bahunya.


"Wei, kot ya pun teman wanita kesayangan yang bagi hadiah takkan tak mahu buka depan kita orang kot?" sindir Nick yang duduk bersebelahan dengan Kent. Dia memandang Kent lantas mengenyitkan matanya sebelum tawa mereka bersatu. Sky turut menghamburkan gelak tawanya.


"Kau orang ni tak habis-habis nak sakat aku kan. Sudah la, aku nak balik," balas Zack lantas mengangkat punggung untuk pulang ke rumah. Mereka yang lain sambung mentertawakannya. Memang sudah menjadi kelaziman bagi mereka semua untuk mengusik Zack. Almaklumlah, mereka yang lain belum ada teman wanita lagi.


"Okey lah geng. Aku pun nak chiaow ni. Jumpa kau orang esok pula ya," ujar Sky. Dia malangkah keluar, meninggalkan dua orang rakannya yang masih di bangku studio itu. Mereka berdua hanya melambaikan tangan tanpa membalas apa yang diperkatakan.


Sky hanya berjalan kaki untuk pulang ke rumahnya. Dia tidak betah untuk menaiki bas apatah lagi kereta yang disediakan oleh syarikat rakaman. Padanya, lebih baik berjalan kaki daripada menaiki semua itu kerana ia hanya membazirkan wang sahaja! Dia bukannya anak orang kaya yang ada segalanya. Sekurang-kurangnya dengan berjalan kaki dia dapat berjimat di samping menyihatkan tubuh badan.


Apabila tiba di suatu simpang, dia membelok ke kanan. Dia melilaukan pandangan ke segenap kawasan perumahan itu. Diteliti kawasan perumahan itu. Mana tahu ada petunjuk yang boleh dia gunakan untuk mengesan ke mana hilangnya rakan semasa kecilnya itu. Dia berhenti betul-betul di hadapan rumah lama keluarganya sebelum mengalihkan pandangan ke rumah di sebelahnya.


'Cherry, di mana perlu aku cari kau? Tolonglah berikan aku petunjuk!' ujarnya di dalam hati. Dia meneruskan langkah ke taman permainan yang sering dikunjungi olehnya sewaktu kecil. Dia mengeluh lagi. 'Abang, kenapa susah sangat nak cari dia? Macam mana saya nak cari dia?' Sky menatap wajah langit yang membiru sebelum menyambung perjalanan untuk pulang ke rumahnya.


-Sky-
p/s : sesuai x mata dia dgn nama dia? :p

Thursday, December 22, 2011

Football Love

Posted by intrigue at 16:38
Reactions: 
4 comments Links to this post

“Ah! Captain Kazuya! Kau nampak tak tadi dia buat jaringan? Nampak tak? Nampak tak? Hatrik tu!” Ami menunjukkan jaringan gol yang dilakukan oleh pemain bola sepak negara yang bernama Kazuya itu. Eri menunjukkan riak bosan.

“Ami, dah sepuluh kali kau tunjuk jaringan gol dia. Berhentilah Ami. Aku nak tengok cerita lain pula ni. Bak sini remote control tu.” Eri merampas remote dari tangan Ami. Ami tersengih.

“Oh ya. Semalam abang aku suruh sampaikan ini pada kau. Dia kata tiket menonton perlawanan bola tapi aku tengok macam kertas koyak je,” beritahu Eri pantas. Dia menghulurkan tiket itu kepada Ami.

“Ah! Tiket perlawanan bola! Wei, pas VIP ni! Mana abang kau dapat?” tanya Ami hairan. Eri mengangkat bahu.

“Entah. Dia cakap dapat dua tiket percuma. Dia suruh aku bagi kat kau satu. Lepas ni dapatlah kau jumpa Kazuya kesayangan kau tu. Dan lepas ni jangan nak ganggu aku tengok tv lagi.” Mereka berdua ketawa sakan.

***

Ami beratur panjang di bahagian pendaftaran. Jam telah menunjuk ke angka 12. Apabila tiba gilirannya, jam telah pun menginjak ke angka 1. Sudah satu jam baru gilirannya tiba. Dia menunjukkan tiketnya. Setelah itu, pengawal memberinya kebenaran untuk masuk ke stadium. Pengawal itu menunjukkan kerusi khas untuknya. Yelah, tiket VIP kan.... Kedudukan kerusinya betul-betul di sebelah padang. Tuah badan sungguh!

‘Kalau macam ni, confirm dapat tengok Kazuya bermain depan-depan. Kalau bertuah, mungkin dia akan pandang aku! Kyaa!!’ jerit Ami di dalam hati. Dia tersenyum senang.

Sebaik sahaja jam menginjak ke angka 2 petang, pemain bola berjalan keluar dari terowong. Semua penonton mula bersorak termasuklah Ami. Dia membelakangi stadium, menunjukkan nombor pemain pada jersey yang dipakainya. Semestinya nombor Kazuya ‘KAMENASHI 20’

***

Perlawanan telah tamat dengan kemenangan pasukan tuan rumah iaitu pasukan yang diketuai oleh Kazuya. Penyokong tuan rumah bersorak gembira di atas kemenangan tersebut. Memang tidak dinafikan kekuatan tuan rumah mampu memukau penonton. Ami segera meloloskan diri ke tempat pemain berkumpul. Dia mahu mencari Kazuya. Dia terlihat kelibat Kazuya bersama teammatesnya. Oleh itu dia tidak mahu mengganggu mereka.

“Em adik, boleh tolong sampaikan kertas ni kepada Kazuya?” Budak tersebut menganggukkan kepalanya dan pergi. Ami segera  keluar dari stadium. Dia telah menulis sedikit nota di dalam kertas itu. Dia minta agar Kazuya bertemunya di luar stadium. Dia berharap agar Kazuya dapat memenuhi permintaannya yang satu itu.

15 minit kemudian, dia terdengar bunyi derapan kaki. Semakin lama semakin hampir. Dia tersenyum. Dia memandang ke arah bunyi tersebut dan terdiam. Dia hairan apabila pemilik derapan kaki itu menyapanya.
“Hai. Awak Ami Dawn ya?” Ami mengangguk. Ya, itu namanya. “Tadi ada budak lelaki berikan ini kepada saya. Jadi saya pun datang ke sini seperti yang awak minta.” Ami terkesima. ‘Jadi, budak tadi tersalah bagi? Oh tidak! Pasti dia keliru nama Kazuya dan Yuya. Baik aku beritahu perkara yang sebenar,’ bisik Ami di dalam hati.

“Sebenarnya saya memang..”

“Saya tahu. Awak memang minat kat saya kan. Terima kasih. Saya sangat gembira apabila ada yang meminati dan menghargai saya sebagai pemain bola walaupun saya sendiri masih baru di dalam bidang ini.” Ami tersenyum. ‘Layan sajalah,’ getus hatinya.

“Saya sangat kagum dengan awak. Walaupun awak baru main tapi awak telah buat 5 jaringan dalam 3 perlawanan. Hebat tu! Gol tadi pun hebat juga. Bycicle kick. Sangat cantik walaupun tidak sehebat hatrik Captain,” kata Ami ikhlas. Yuya tersenyum.

“Hm, saya kena pergi dulu. Pasti teammates saya menunggu. Apa kata kalau awak datang ke stadium dan lihat kami berlatih esok hari?” Mata Ami bercahaya. Yuya mengangguk dan tersenyum. Dia lantas berjalan meninggalkan Ami di situ sambil melambaikan tangannya.

‘Esok? Latihan? Oh gosh nak kena datang ni! Terima kasih Yuya. Dapat juga aku tengok latihan mereka!’

***

Ami tiba tepat jam 9 pagi. Dia menghulurkan pas yang diberi oleh Yuya. Entah bila pula Yuya selitkan pas itu di dalam jaket yang dipakainya semalam. Sebaik sahaja dia menjejakkan kakiknya di dalam bilik latihan, dia terlihat kelibat Kazuya. Hatinya melonjak gembira. Dia mendekati Kazuya namun dia membatalkan niatnya kerana ada perempuan bersama Kazuya.

“Eh Ami. Awak dah datang. Cepatnya. Tak sabar nak jumpa saya ya?” tanya Yuya apabila terlihat Ami yang berada tidak jauh darinya.

“Eh..eh..mana ada. Lawak je awak ni. Yuya, saya nak tahu. Siapa yang bersama dengan Kazuya? Setahu saya peminat tidak boleh masuk ke tempat latihan sesuka hati kecuali kalau peminat tersebut ada kena mengena dengan pemain seperti keluarga atau kekasih.”

“Itu bekas kekasih Kazuya. Mereka putus kerana perempuan tu tak sanggup tengok Kazuya didekati oleh perempuan lain a.k.a peminat dia. Dah lama juga mereka berpisah. Entah kenapa perempuan tu tiba-tiba datang semula. Ami, mari tengok kami berlatih.” Ami mengangguk.

***

Seminggu kemudian....

“Kau nak tengok perlawanan lagi? Ami, kau tak beli tiket pun. Abang aku pun tak ada dapat tiket free minggu ni. Macam mana kau nak pergi tengok?” Ami tersengih.

“Hehe.. Yuya yang bagi aku. Kali ni memang betul-betul front seat. Belakang mananger and the coaches punya tempat duduk.” Eri membulatkan mata.

“Yuya?! Bukan kau suka Kazuya ke? Hai Ami, takkan kerana bunyi nama belakang hampir sama kau dah keliru kot.” Eri tergelak.

“Hish kau ni. Yuya dengan aku kawan sajalah! Dahlah, aku nak pergi ni. Jumpa kau esok. Sayonara!”


“Yuya! Ganbatte!” jerit Ami apabila kelibat Yuya mula kelihatan. Yuya yang terdengar jeritannya terus memandang. Dia menghadiahkan senyuman kepada Ami. Setelah bersalaman dengan pasukan lawan, 
permainan pun dimulakan.

Perlawanan berakhir dengan kemenangan buat pasukan Kazuya. Ami segera mencari kelibat Yuya. Dia mahu mengucapkan tahniah tetapi Yuya mengajaknya pergi makan. Ami hanya menurut sahaja. Dia sendiri sudah lapar.

“Wah! Perlawanan yang hebat Yuya. Saya kagum dengan awak. Awak buat hatrik!” Yuya hanya tersenyum.

“Tak adalah. Ianya bantuan dari teammates jugak.” Ami mengangguk. Mereka memesan makanan dan minuman yang sama. Tidak lama selepas itu makanan pun tiba.

“Yuya, boleh saya tanya kenapa Kazuya nampak tertekan saja hari ni? Dia langsung tak jaringkan gol. Malah prestasinya hari ini pun tidak begitu memberangsangkan. Dia ada masalahkah?” tanya Ami apabila makanan yang mereka pesan sudah sampai.

“Hm, tak sangka penonton pun boleh perasan perubahan Kazuya. Sebenarnya tadi makwe Kazuya ada datang sebelum perlawanan. Makwe dia menangis. Teruk sangat. Bila Kazuya tanya kenapa, makwe dia cakap dapat gangguan yang teruk dari bekas teman wanita Kazuya. Tu yang Kazuya bengang sampaikan dia tidak dapat bermain dengan sepenuh hati. Memang masalah.” Ami tersentak. Dia tidak tahu yang Kazuya telah mempunyai teman wanita. Hatinya sedikit sayu namun timbul juga perasaan lega.

“Sejak bila Kazuya ada teman wanita?”

“Lama dah. Dua bulan yang lepas. Em Ami, saya ada satu benda nak cakap dengan awak. Saya harap awak sudi mendengar. Sebenarnya saya sukakan awak. Awak merupakan orang pertama yang datang berjumpa dengan saya. Saya sangat terharu. Tetapi itu bukan alasan kenapa saya sukakan awak. Kita dah lama berkawan dan saya sudah biasa dengan awak. Sudikah awak jadi teman wanita saya?” Ami terkedu. Lagi satu kejutan!

“Yuya, sebenarnya saya sukakan Kazuya. Itu yang saya nak cakapkan. Surat yang awak terima itu sebenarnya untuk Kazuya. Budak tu salah beri tetapi saya biarkan saja. Pada saya, apa salahnya berkawan dengan awak. Tetapi apabila dah lama bersama dengan awak dan ketidak sempatan saya untuk bercakap dengan Kazuya menyebabkan saya sudah terbiasa dengan kehadiran awak. Saya juga sudah sukakan awak. Saya minta maaf kalau kenyataan ini menyakitkan awak.” Ami dapat melihat wajah Yuya sedikit berubah. Ah, salah Ami juga. Siapa suruh dia tidak berterus terang dari awal!

“Kalau budak tu tak salah bagi surat tentu awak sudah berkawan dan bersama dengan Kazuya. Awak tak menyesal ke?” tanya Yuya perlahan. Matanya hanya dihalakan ke pinggan makanannya. Ami tersenyum.

“Kalau budak tu tak salah bagi surat, tentu saya dah menangis air mata darah kerana Kazuya sudah ada teman wanita. Walaupun saya tidak terfikir untuk menjadi teman wanitanya tetapi sebagai perempuan, apabila sudah berdekatan dengan orang yang mereka suka perasaan itu sedikit sebanyak akan timbul juga. Jadi saya tidak menyesal. Saya minta maaf Yuya. Saya yang bersalah kerana menyebabkan awak rasa kurang selesa.” Yuya menggeleng.

“Tidak. Ianya salah saya juga. Kalau saya beri ruang kepada awak untuk berterus terang, mungkin kita takkan rasa janggal seperti hari ini.” Mereka berdua tidak bersuara untuk beberapa minit, menikmati hidangan yang dipesan tadi.

“Jadi, awak masih sudi untuk jadi teman wanita saya? Eh maksud saya kawan saya.” Yuya mengetap bibir. Dia tahu kesalahannya. Ami tersengih.

“Kalau awak tak tanya pun saya sudi jadi teman wanita awak. Saya sukakan awak juga Yuya. Sejak kita berkenalan. Ianya pelik tetapi itulah kenyataannya. Perasaan ini datang dengan tiba-tiba. Saya sudi.” Yuya sudah mula tersenyum. Ami juga. Dia tahu pemain bolanya kini hanya Yuya.

p/s : sebagai tanda minta maaf, saya double-kan cerpen untuk anda :)

JANJI

Posted by intrigue at 16:04
Reactions: 
2 comments Links to this post

Okey, jadi apa yang Imouto nak cakapkan? Lelaki tu baik? Macam tu?” tanya Kana sambil menjinjing beg plastik yang berisi keperluan rumah.

“Ya, oniisan sangat baik. Yui kenal dia ketika kita di rumah Hashi-sensei. Umur dia sama dengan oneechan tau! Dia kacak, charming dan seorang yang bertanggungjawab,” balas Yui sambil berjalan pantas apabila lampu pejalan kaki sudah bertukar hijau.

“Hah, apa-apa sajalah Yui. Oneechan tak berminat,” kata Kana sambil berjalan di belakang Yui. Yui tergelak.

“Iie. Oneechan kena jugak jumpa dengan oniisan. Oneechan mesti akan suka dia. Percayalah cakap Yui. Yui tak tipu. Yui janji....”

BUM!!! Kana tersentak. Yui tiada di hadapannya. Dia dapat melihat kesan darah di hadapannya. Hanya satu perkara yang terlintas di fikiran. YUI!!!

***

“Onegai! Saya cuma minta tolong ini sahaja daripada awak. Saya takkan minta lebih-lebih. Saya cuma nak awak tolong saya sempurnakan satu perkara sahaja. Kemudian barulah saya akan pergi. Saya janji. Onegai ne~” Yuki mengeluh. Dia memandang gadis di hadapannya dan senyum sebaris.

“Wakarimashita. Saya akan tolong awak. Tetapi awak mesti janji dengan saya selepas semua ini selesai, awak kena pergi,” beritahu Yuki pantas. Yui hanya menganggukkan kepalanya dan tersenyum lebar.

“Arigatou gozaimasu.”

Yuki dan Yui segera menyorok di sebalik semak. Mereka tidak mahu dilihat oleh sesiapapun. Ada sesuatu yang mereka perlu lakukan. Ada perkara yang perlu Yuki selesaikan.

“Dia dalam perjalanan. Eh silap, mereka dalam perjalanan,” kata Yui pantas apabila terlihat bayangan mereka.

“Jadi, itu kakak awak? Yang memakai blaus putih bersama seluar dan kardigan biru itu?” Yui mengangguk. Ya, itu Neichan-nya. Neichan kesayangannya.

“Dia baru balik dari kedai, beli bahan-bahan untuk memasak. Apa yang awak rancang nak lakukan?” tanya Yui pula. Yuki mengangkat kening.

“Saya nak awak dekati kakak awak dan cuba jatuhkan plastik buah itu dari tangannya. Dengan itu, 50% rancangan awak akan berhasil.” Yui melakukan seperti apa yang disuruh. Ah, mudah sekali. Dengan hanya sekali carikan, buah-buahan yang elok tersusun di dalam plastik jatuh berteraburan. Kana terkejut.

“Onee, apa yang telah berlaku ni?” Kana segera melutut dan mengutip buah-buahan yang terjatuh itu. Sedang dia mengumpulkan buah di satu tempat, seseorang telah membantunya. Kana terkedu.

“Gomen, boleh saya bantu awak?” Kana mengangguk. Dia mengeluh lega. “Boku wa Ninomiya Kazunari. Panggil Nino sahaja.  Onamae wa?” tanya lelaki tersebut. Dia menghulurkan tangannya. Kana menyambut huluran tersebut.

“Watashi wa Kana desu. Hirasawa Kana. Hajimemashite Nino-kun.” Muka Nino berubah. Hirasawa? Mungkinkah.....

“Awak ada adik ke? Maksud saya, awak pernah ada adik ke?” “Ya saya pernah ada adik. Kenapa awak tanya macam tu?” Kana mengerutkan wajahnya.

“Maksud awak, Yui? Hirasawa Yui?” “Hai. Yui no watashi wa imouto desu. Ah, awak Ninomiya Kazunari! Abang angkat Yui. Baru saya teringat,” jerit Kana. Nino menganggukkan kepalanya.

“Hai. Boku wa Yui no oniichan desu. Tak sangka saya dapat berjumpa dengan kakak kesayangan Yui. Rupa awak hampir sama dengan Yui terutamanya mata awak.” Wajah Kana merona merah.

“Arigatou. Gomennasai kerana menyusahkan awak.” “Iie. Awak sedikit pun tidak menyusahkan saya. Mari saya hantar awak pulang.” Kana tersenyum lantas mengangguk. Dia mengucapkan terima kasih sekali lagi sebelum mereka berjalan pulang beriringan.

Dari kejauhan, Yui tersenyum gembira. Tercapai juga hasratnya untuk memperkenalkan Neichan dan Niichan. Dia memandang Yuki yang turut tersenyum senang. Nampaknya segalanya akan berjalan dengan lancar.

“Yuki-chan! Apa yang awak buat di sini?” Satu suara yang amat Yuki kenal datang dari arah belakang. Yuki menoleh. Akira.

“Akira, apa yang awak buat di sini?”

“Awak tanya saya? Hei Yuki, saya tanya awak dulu apa yang awak buat di sini? Bukankah awak sepatutnya duduk di rumah? Yuki, saya tak suka awak merayau tak tentu pasal. Awak tu sakit lemah jantung. Janganlah merayau macam ni. Ditambah pula awak merayau dengan hantu ni,” kata Akira lantas memandang wajah pucat Yui. Yuki pantas memukul lengan Akira.

“Awak tak patut cakap macam tu pada Yui!” Yuki segera berlari meninggalkan Akira dan Yui.

“Itu bukan cara yang baik untuk pujuk dia supaya pulang ke rumah,” kata Yui sebelum menghilangkan diri. Akira mengeluh.

***

4 bulan kemudian....

“Kana, saya dah fikir masak-masak. Saya tahu semuanya berlaku dengan pantas tetapi saya pasti semua yang berlaku ini bersebab. Saya yakin, mendiang Yui pasti akan setuju dengan apa yang bakal saya perkatakan ini. Kana, sudikah awak menjadi suri di hati saya?” tanya Nino ketika dia baru tiba di rumah Kana untuk mengajaknya makan tengah hari.

Kana terpana. Sesungguhnya dia tidak menyangka Nino akan melamarnya di hadapan rumahnya. Dia membuat muka selamba, cuba menyembunyikan rasa terkejut yang baru timbul. “Nino, saya...saya..awak..tak rasa perkara ini cepat sangat ke? Saya tak tahu nak cakap macam mana. Apa yang saya boleh cakap ialah ya. Saya...setuju,” jawab Kana tergagap-gagap. Dia menundukkan wajahnya tanda malu. Senyuman terukir cantik di wajahnya.

“Kana, saya...saya tak tahu nak cakap apa. Aishiteiru Kana. Eien ni. You are the queen of my heart,” balas Nino lantas mendukung Kana. Kana yang terkejut dengan reaksi spontan Nino sedikit menjerit.

“Oh gosh Yuki! Niichan dah lamar Neichan! Saya sangat gembira!! Saya dah tak tahu nak cakap macam mana,” jerit Yui sambil berpusing-pusing di langit. Yuki tergelak.

“Yui, sudahlah tu. Kakak dan abang awak dah pergi dah pun. Turunlah.” Yui segera turun menghadap Yuki. Senyumannya masih setia di bibir.

“Yuki, tugas saya di sini telahpun selesai. Sekarang, saya akan pergi dengan aman. Saya dah takkan ganggu awak lagi. Gomennasai. Saya telah banyak susahkan awak.”

“Kenapa awak nak pergi sekarang? Kenapa tak nak tunggu sehingga mereka melangsungkan perkahwinan?” tanya Yuki pantas.

“Hati saya telah tenang sekarang. Saya dah tak risaukan Neichan lagi. Saya tahu Niichan akan menjaga Neichan dengan baik. Saya akan memerhatikan mereka dari atas pula kerana saya sendiri telah terlalu lama berada di sini. Saya sudah penat. Oh ya Akira, sudah-sudahlah menyorok tu. Macam saya tak tahu yang awak bersembunyi di sebalik pokok sakura.” Akira keluar dari tempat persembunyiannya. Mukanya sudah kemerahan menahan malu. Dia terlupa yang Yui bisa mengesan dirinya. Yuki menjeling.

“Saya minta maaf kerana menghendap awak dari jauh. Bukan apa, saya cuma risaukan kesihatan awak sahaja. Saya tahu kondisi awak makin kurang stabil. Gomen Yuki-chan.” Yui tersenyum melihat raut wajah Masami yang seperti ikan maguro itu.

Masami, apa yang Yuma katakan itu betul. Saya minta maaf kerana menyusahkan awak. Saya harap selepas ini awak akan jaga kesihatan awak baik-baik. Ini suatu arahan dari saya. Dan Akira, saya nak awak jaga Yuki baik-baik. She is one special girl. Baiklah, saya pergi sekarang. Sayonara.”

“Eh, nanti dulu. Ada satu perkara yang saya ingin tahu. Mengapa awak beria-ia nak satukan kakak an abang awak?” tanya Akira tiba-tiba. Yui tersenyum penuh rahsia.

“Kerana saya pernah berjanji...” Dan Yui pun menghilang. Keadaan menjadi sunyi seketika. Masing-masing tidak tahu apa yang perlu dibualkan setelah pemergian Yui.

“Eh Yuki, kita perlu pulang sekarang. Hujan sudah mula turun.” Akira pantas berjalan pergi namun dia tersentak apabila dengan tiba-tiba Yuki memeluknya dari arah belakang.

“Akira-san. Gomen ne. Saya dah banyak susahkan awak. Saya tahu saya ni degil dan selalu menyusahkan orang. Itu semua kerana saya takut kehilangan orang yang saya sayang. Cukuplah saya hanya membantu orang yang kehilangan sahaja. Saya belum bersedia untuk merasai kehilangan orang yang saya sayang terutamanya awak. Sebab tu saya selalu tidak mendengar kata. Gomen.”

Akira tersenyum. Dia menarik tangan Yuki yang masih melilit pinggangnya. Dia berpusing menghadap Yuki.
“Yuki-chan. Awak tak pernah menyusahkan sesiapa lebih-lebih lagi saya. Saya hanya menjalankan tanggungjawab sebagai bakal suami awak saja. Saya tahu awak belum bersedia untuk berkahwin tapi saya tak kisah. Apa yang penting awak selamat dan kesihatan awak terjaga. Itu sahaja. Memang susah kalau kita datang dari keluarga pawang tapi itu tak bermakna awak boleh buat apa saja.” Mata Yuki mula berkaca. Dia pantas memeluk Akira.

“Aishiteiru Akira. Saya tak tahu macam mana nak menghadapi hari esok tanpa awak disisi. Saya akan beritahu otousan yang saya sudah bersedia untuk berkahwin. Saya sangat sayangkan awak.”

“Aishiteiru Yuki-chan. Saya sayangkan awak juga. Dah, mari kita pulang. Hujan sudah semakin lebat ni. Saya tidak mahu awak menghidapi demam dan selsema pula. Nanti otousan awak marahkan saya.” Yuki tertawa. Dia mengangguk dan mula berjalan di sebelah Akira. Tangan kirinya menggenggam tangan kanan Akira.

‘Aishiteiru Akira-san. Selamanya,’ bisik hati Yuki.




p/s : makna perkataan :

1. Imouto - adik
2. oniisan / Niichan - abang
3. oneechan / Neichan - kakak
4. arigatou gozaimasu / arigatou - terima kasih
5. onegai - please
6. gomen / gomennasai - maafkan saya
7. hai - ya , iie - tidak
8. Eien ni - selamanya
9. otousan - ayah
10. maguro - ikan tuna


-maaf kerana lama x update! saya selalu balik ke kampung dan coverage pun x berapa nak ada... maafkan saya..kalau ada yang nak marah,, marahlah ya..saya minta maaf dari hujung rambut hingga hujung kaki...

Saturday, August 27, 2011

Maaf

Posted by intrigue at 07:06
Reactions: 
0 comments Links to this post
Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Uish...dah lama rupanya tak buka blog. Maaf ya semua. InsyaAllah esok atau lusa akan ada updation untuk Aku Benci...

Monday, June 27, 2011

Aku Benci... - Song 5

Posted by intrigue at 00:00
Reactions: 
1 comments Links to this post
Seira berjalan perlahan-lahan menuju ke taman permainan yang terletak tidak jauh daripada kawasan perumahannya. Sudah lama dia tidak bertandang ke situ semenjak usianya mencecah 14 tahun. Lebih tepat lagi, dia hanya pernah menjejakkan kaki ke taman permainan itu ketika usianya 12 tahun iaitu ketika keluarga mereka baru berpindah ke situ. Selepas itu dia tidak pernah ke taman permainan itu lagi.

Sebaik tiba di taman, kelihatan satu buaian yang tidak disentuh oleh sesiapa. Seira tersenyum gembira. Memang kedatangannya ke taman permainan itu hanyalah untuk bermain di buaian. Bagaikan orang mengantuk disorongkan bantal, dia segera mencapai tali buaian dan duduk di atasnya. Kemudian, dia berdiri di atas buaian itu. Dia menghayunkan kakinya dan buaian pun bergerak. Sedang enak bermain, kedengaran telefon kesayangannya berdering.Dia memberhentikan hayunan lantas mencapai telefonnya.

“Hello?”

Hello Seira, kau kat mana sekarang?

“Aku kat taman permainan. Ada apa telefon aku?”

Aku nak minta kau temankan aku ke Bangunan Asterik. Ada sesuatu yang aku nak lakukan di sana.”“Apa benda yang kau nak buat kat sana?”

Bagi hadiah kat Zack. Hari ni hari lahir dia.” Seira mengangguk.

“Yelah. Aku temankan. Tapi aku temankan sampai kat perkarangan bangunan sajalah. Aku tak mahu masuk tau.”

Okey. Janji kau temankan aku. Aku dalam perjalanan ke taman ni. Jumpa kau nanti.” Talian telefon dimatikan.

Seira melompat turun daripada buaian lantas berjalan mendekati palang yang memisahkan taman permainan dengan jalan utama. Dia berjalan sambil melilaukan matanya memerhati segenap pelusuk taman itu. Dia terpandang sekumpulan budak sedang membina istana pasir.Dia berlari-lari anak mendekati mereka. Sedang dia berlari, tiba-tiba...

“Aduh!” Satu jeritan kedengaran. Semua mata tertumpu ke satu arah. Seira.

“Ada orang jatuh terpijak kulit pisang!” Seorang budak menjerit sambil menuding jari telunjuknya ke arah Seira. Semua budak yang berada di situ ketawa panjang. Muka Seira sudah berubah warna. Dia cuba untuk berdiri namun entah mengapa badannya tiba-tiba menjadi bertambah berat. Dia tidak dapat bergerak hatta seinci. Tidak lama kemudian, dia terasa seperti ada tangan yang memegang tangannya dan membantunya berdiri. Akhirnya, dapat juga dia mengimbangi badannya. Dia berpusing menghadap pembantunya.

“Teri...kau! Apa yang kau buat kat sini?” Tanya Seira sebaik sahaja dia dapat mengecam muka penyelamatnya. Hilang ucapan terima kasih yang ingin diucapkannya sebentar tadi. Penyelamatnya turut terkejut.

“Kau? Kau buat apa kat sini?” Tanya si penyelamat itu. Seira membuat muka.

“Aku tanya kau dulu. Kenapa kau tanya aku balik? Suka hati aku lah nak buat apa pun kat sini. Yang kau nak ambil tahu tu kenapa? Kau pula buat apa kat sini encik penya...” Tidak sempat Seira menghabiskan percakapannya, mulutnya ditekup. Dia cuba melepaskan diri.

“Boleh tak kau berhenti panggil aku macam tu Cik Seira? Aku ada nama aku sendiri. Nama aku...nama aku...Sky. Panggil aku Sky,” katanya lantas melepaskan tangannya. Tercungap-cungap Seira dibuatnya.

“Hoi! Kau dah gila ke? Main tekup muka anak dara orang? Banyak cantik kau punya muka! Lagi satu, bila masa pula aku tanya siapa nama kau? Dan macam mana kau boleh tahu nama aku?”

“Kau ni banyak cakap lah. Dah lah, aku nak kena blah sekarang. Jumpa lagi cik Seira,” balas Nick dengan senyuman manis terhias di bibirnya.

“Eh, nanti! Aku belum habis tanya lagi. Hei!” Nick terus berlalu tanpa mengendahkan Seira yang terjerit-jerit memanggilnya. Dia meloloskan diri ke dalam kereta miliknya lantas memandu pergi dari situ, meninggalkan Seira yang sedang bengang terhadapnya.

Baik betul perangai mamat tu. Ada ke patut tinggalkan aku dengan pelbagai persoalan dalam kepala otak ni. Hei, mintak-mintak lah aku takkan jumpa dah dengan dia. Takkan sesekali. Tak pasal-pasal makin banyak persoalan yang masuk dalam kepala aku ni.

“Seira.” Seira mengalihkan pandangannya. Dia tersenyum apabila melihat wajah Yukari. Dia berjalan ke arah rakannya dengan berhati-hati. Manalah tahu kalau-kalau ada lagi kes kulit pisang seperti tadi. Tak pasal-pasal dia menanggung malu buat kali kedua.

“Tadi aku dengar ada orang menjerit-jerit kat taman. Dua orang. Ada pasangan kekasih bergaduh ke?” Tanya Yukari tiba-tiba.

“Er, hm. A’ah. Ada pasangan kekasih bergaduh. Aduh!” Seira tergigit lidah. Itulah padahnya kalau suka sangat nak menipu. Seira tersengih memandang Yukari.

“Jom kita gerak sekarang. Hari dah petang ni. Nanti tak sempat pula nak bagi benda ni kat dia,” kata Yukari pantas. Dia menarik tangan Seira agar mereka berjalan beriringan.Yukari perasan ada ketegangan di wajah rakannya. Dia mengangkat kening. Seira hanya menggeleng.

“Tak ada apa-apa.”

Mereka tiba di hadapan Bangunan Asterik tepat jam 4.45 petang. Ada lagi lima belas minit sebelum pukul lima. Sekiranya mereka tiba tepat jam lima, alamatnya menangis air mata darah lah Yukari kerana pelawat tidak dibenarkan masuk apabila jam sudah menginjak ke angka lima.

“Aku tunggu kau kat kedai sana,” kata Seira. Dia menuding jarinya ke arah kedai yang menjual pakaian second hand. Yukari mengangguk. Dia pantas memasuki Bangunan Asterik untuk berjumpa seseorang.

“Cik, boleh saya berjumpa dengan Minami Ryosuke?” Tanya Yukari kepada kerani yang menjaga kaunter.

“Ada buat temu janji dengan diakah?” Yukari mengangguk. “Sebentar ya, saya panggilkan dia. Cik duduk di kerusi itu dulu ya,” balas kerani tersebut. Yukari menuruti arahannya. Tidak lama kemudian, seorang lelaki berpakaian t-shirt oren berjaket dan seluar slack hitam muncul entah dari mana. Yukari yang perasan kehadirannya segera berdiri dan menunduk hormat.




“Selamat petang Minami.”


“Petang. Ada apa nak jumpa aku?” Tanya Minami
sambil mengangkat keningnya. Yukari merapati. Dia menunjukkan sesuatu kepada Minami.

“Ini. Tolong hantarkannya kepada Zack.” Minami membulatkan matanya. Dipandangnya bungkusan yang dihulurkan.

“Yuka. Kau biar betul. Takkan kau nak hadiahkan benda ni kat dia,” kata Minami tidak percaya. Sekiranya peminat Zack dapat tahu mengenai ini, pasti heboh satu dunia.

“Tolonglah berikannya kepada dia ya. Ini biskut buatan aku tau. Sedap. Untuk kau pun ada.”

“Hm, baiklah. Ada apa-apa lagi nak aku tolong?” Tanyanya. Yukari menggeleng. Dia segera keluar dari bangunan itu dan mencari Seira.

“Sudah selesai?” Tanya Seira. Yukari mengangguk. Mereka lantas meninggalkan tempat itu untuk pulang ke rumah masing-masing.

Monday, June 20, 2011

Aku Benci... - Song 4

Posted by intrigue at 00:00
Reactions: 
2 comments Links to this post

Sky berjalan mendekati rakannya. Dia menghempaskan tubuhnya di sebelah rakannya itu. Dia betul-betul rasa letih akibat daripada konsert yang diadakan. Walaupun konsert itu telah seminggu berlalu namun kepenatannya masih lagi terasa. Dia mencapai botol air yang terletak di hadapannya lantas meneguknya. Lega.

“Hei, kau dah jumpa apa yang kau cari?” Tanya rakan baiknya, Zack merangkap pemain dram untuk kumpulan HarUna. Sky memandangnya hairan.

“Apa benda pula yang aku cari?” Zack membuat muka toya. Mahu saja dia menempeleng kepala Sky. Boleh pula dia buat muka sepuluh sen tu kat aku!

“Kawan kau ketika kecil tu lah. Kau yang beria-ia sangat nak cari dia. Sudah jumpa ke dengan orangnya?” Tanya Zack kembali. Sky mula memberi reaksi. Memang ada yang akan makan kasut aku lepas ni, bisik Zack di dalam hatinya.

“Oh, budak Cherry tu. Hm, macam mana nak cakap ya. Aku ada pergi kawasan perumahan lama kami tapi pak cik dan mak cik yang mengenali kami dulu kata dia dah pindah rumah. Mereka kata mereka tak tahu pula dia pindah ke mana,” terang Sky panjang lebar. Tangannya turut bergerak mengikut rentak percakapannya.

“Yosh! Mari kita pergi makan!” Jerit Kent, pemain gitar bagi kumpulan HarUna. Dia menarik tangan Sky dan Zack agar mengikutnya. Sky dan Zack hampir tersungkur dek tarikan Kent yang tiba-tiba itu.

“Hoi, apa ni! Main tarik-tarik tangan aku pulak! Kalau ya pun tak sabar nak isi perut, tak perlulah sampai nak tarik tangan kita orang ni. Maunya tercabut tangan aku kau tarik.Dah lah kau tarik kuat gila. Wei, lepas lah,” gesa Sky. Dia menarik tangannya daripada genggaman Kent. Kent melepaskan tangan Sky dan Zack serentak. Dia menjelirkan lidahnya.

“Kalau aku tak tarik, jangan harap kau orang nak bangun daripada kerusi tu. Jadi, aku tarik lah supaya kau orang reti nak angkat punggung,” balas Kent sedikit perli. Dia mempercepatkan langkahnya menjauhi Sky. Takut-takut Sky akan mula memarahinya. Sky hanya menggeleng manakala Zack tergelak sakan. Mereka berdua pantas mengikuti langkah Kent.

Mereka berdua keluar dari Bangunan Asterik lantas bergerak menuju ke kereta sukan milik Kent. Dengan pakaian yang lain daripada yang lain menyebabkan mereka tidak dapat dicam oleh sesiapapun. Mereka tiba di restoran yang biasa dikunjungi pada jam 2 petang. Semua pekerja di situ segera menundukkan wajah sebaik sahaja terlihat kelibat mereka.

“Selamat datang ke Restoran Crown Encik HarUna sekalian. Pesanan seperti biasa?” Tanya seorang pelayan kepada mereka bertiga. Mereka bertiga mengangguk seperti burung belatuk sambil tersenyum ke arah pelayan muda itu. Kemudian mereka mengambil tempat duduk di hujung restoran menghadap jalan raya. Kent memulakan perbualan namun hanya Zack yang mendengar. Fikiran Sky sudah melayang.

“Ini untuk kau,” kata Sky kepada gadis itu menghulurkan sebotol air mineral kepadanya. Gadis tersebut menggeleng. Sky tetap menghulurkan botol tersebut. Gadis itu memandangnya. Berang barangkali.

“Saya dah kata saya tak mahu. Awak tak faham bahasakah?” Tanya gadis tersebut. Sky tergelak.

“Seingat aku, sejak aku tiba dan duduk di sebelah kau, kau langsung tak keluarkan suara. Jadi, bila masa pula kau cakap dengan aku?” Tanya Sky semula. Seperti tersedar dari mimpi, gadis tersebut menundukkan wajahnya. Dia mengambil botol air yang dihulurkan oleh Sky. Sky tersenyum cuma.

“Jadi, macam mana kau boleh lepasi pagar penghalang tu?” Tanya Sky. Dia hairan bagaimana gadis tersebut dapat melepasi pagar yang memisahkan antara pentas dengan barisan penonton. Gadis tersebut hanya mengangkat bahu.

“Manalah saya tahu encik penyanyi. Saya sendiri baru kali pertama datang ke stadium dan menyaksikan konsert,” balas gadis itu dengan malas. Tanya aku pula. Macamlah aku ni pekerja yang menjaga bahagian tu. Tanyalah pekerja yang bertugas, bentak gadis itu di dalam hati. Dia meneguk air mineral itu untuk menghilangkan rasa marahnya.

“Baiklah kalau macam tu. Aku harap tak ada lagi perkara seperti itu berlaku apabila kita orang buat persembahan.” Sky terus meninggalkan gadis tersebut. Gadis itu menjelingnya tanda menyampah. Apa dia ingat aku ni minat sangat ke kat dia? Hei pak cik! Masuk bakul angkat sendiri nampak. Boleh jalan lah! Jatuh masuk longkang pun bagus! Jerit gadis itu di dalam hatinya.

“Seira! Seira okey?” Tanya seseorang. Seira memandang ke arah pelontar suara yang amat dikenalinya. Dia membuat muka lantas berdiri. Dia berjalan untuk meninggalkan mereka.

“Seira, tunggu!” Jerit Saori apabila melihat langkah Seira tergesa-gesa meninggalkan mereka di belakang. Dia kenal benar dengan langkah Seira itu. Itu merupakan langkah ‘Jangan-dekati-saya-atau-awak-akan-dapat-jelingan-maut-daripada-saya’.

“Kak, Seira takkan sesekali datang ke tempat macam ni lagi! Jangan sesekali ajak Seira ke sini! Seira benci tempat ni!” Dia segera berjalan meninggalkan kakaknya dan Yukari  di belakang. Saori dan Yukari saling berpandangan sebelum kembali mengejar Seira.

Dari kejauhan, Sky memandang gadis yang dikenalinya dengan nama Seira itu dengan penuh minat. Hm, menarik ni. Gadis yang benci muzik. Apa agaknya yang menyebabkan dia begitu membenci muzik ya? Kenapa namanya macam pernah didengari?

“Hei Sky, kau dengar tak apa yang kami bincangkan?” Tanya Zack apabila melihat rakannya itu seperti tidak berada di situ. Dia melambaikan tangannya di hadapan muka Sky. Sky tersentak seketika. Dia membuat muka blur. Rakannya hairan melihat kelakuan peliknya itu.

“Maaf. Apa yang kau orang bincangkan tadi?” Tanyanya selamba. Kent sudah menundukkan wajah sambil menggeleng kepala manakala Zack hanya menepuk bahu Sky.

Monday, June 13, 2011

Aku Benci... - Song 3

Posted by intrigue at 00:00
Reactions: 
3 comments Links to this post
Seira memandang dirinya pada cermin bujur di dalam biliknya itu. Dia mengeluh untuk kesekian kalinya. Dia masih tidak percaya dengan keadaan dirinya yang berbaju itu. Baju HARUNA. Argh! Sesuatu yang dia mahu elakkan ialah memakai baju atau apa-apa sahaja yang ada kaitan dengan muzik! Tetapi hari itu dia telah melanggar janji yang telah dibuatnya sejak peristiwa itu. Urgh, pening kepalanya memikirkan perkara itu. Dia meneliti penampilannya lagi sekali. Dia menggaru kepalanya yang tidak gatal itu. Kenapa dia merasakan ada sesuatu yang kurang? Rambut!

“Seira! Dah siap belum? Cepat sikit! Yukari dah sampai ni. Nanti kita lambat pula tiba di stadium,” jerit Saori dari tingkat bawah. Seira sedikit tersentak. Dia segera mencapai getah rambut lantas keluar dari biliknya.

“Sekejap kak! Seira dah nak turun ni.” Sebaik sahaja dia menghabiskan kata-katanya, dia telah pun tiba di tingkat bawah. Nafasnya sedikit tercungap-cungap. Dia lantas mengikat rambutnya menjadi bentuk ekor kuda. Saori menggeleng. Adik ni memang tak sah kalau tak lari dalam sehari kan, bisik hatinya.


-Saori-
“Dah, jom kita bertolak sekarang. Nanti tak pasal-pasal kita kena beratur nak masuk stadium,” ujar Saori. Dia segera mencapai kot yang tergantung lantas mencampakkannya kepada Seira. Seira mencapainya lantas berlari keluar rumah. Tidak lupa, dia mengunci pintu rumah. Yukari yang menunggu tersenyum melihat mereka.


Seira sedikit tercengang.Dia melilaukan pandangannya ke segenap pelusuk Stadium Asterik. Eh silap! Ke segenap ruang di luar Stadium Asterik. Ramainya orang! Keadaannya mengundang tawa Yukari dan Saori. Mana tidaknya, keadaan Seira ini tidak ubah seperti rusa masuk kampung. Seira hanya diam. Dia tidak mahu mengulas apa-apa.


“Seira, Seira. Kau ni memang la. Naif sangat. Dah, sekarang mari kita ke belakang. Kita akan masuk melalui belakang stadium sebab kita gunakan pas VIP,” kata Yukari lantas menarik lengan kakak Seira, Saori. Seira hanya mengikut dari belakang. Dia tidak mahu mengganggu Yukari dan kakakknya kerana dia amat pasti yang mereka sedang membincangkan mengenai HarUna.


Yukari menunjukkan pas VIPnya kepada seorang lelaki yang berdiri di sebelah pintu belakang stadium. Lelaki tersebut menganggukkan kepalanya lantas membuka pintu dan membenarkan mereka masuk. Belum sempat Seira melepas pintu itu, dia terlanggar seorang lelaki. Seira tersungkur di tepi.


“Aduh! Maafkan saya. Saya tak sengaja,” kata Seira lantas berdiri. Dia menghadap lelaki di hadapannya. Seira tidak dapat melihat raut wajah lelaki itu kerana dia memakai cermin mata hitam dan topi untuk menutupi wajahnya. Seira sedikit hairan melihat lelaki tersebut memakai kaca mata hitam pada waktu malam.


“Aduh! Kau ni kenapa hah perempuan? Apa kau tak ada matakah? Ataupun kau buta?” Tanya lelaki tersebut. Sebaik sahaja dia melepaskan geram, dia segera masuk ke dalam stadium, meninggalkan Seira dalam keadaan terpinga-pinga. Seira sedikit berang. Yukari dan Saori yang menyaksikan keadaan itu segera menenangkannya. Dia memandang Yukari dan kakaknya silih berganti.


“Sebab tu Seira tak mahu ikut kakak dan Yukari ke konsert! Orang di konsert semuanya tak ada adab! Tak ada sivik! Tak reti nak menghormati orang lain!” Bentak Seira. Dia meneruskan perjalanannya diikuti oleh Saori dan Yukari. Mereka berdua cuba untuk menenangkan Seira namun dia langsung tidak mengendahkannya.


Mereka melangkah ke barisan di hadapan pentas. Oleh kerana barisan pertama dan kedua sudah dipenuhi penonton, mereka bergerak ke barisan ketiga. Mujur sahaja barisan itu masih ada tempat untuk mereka berdiri. Mereka mencelah.


“Bila HarUna nak naik ke pentas agaknya?” Tanya Saori kepada Yukari. Yukari menjongketkan bahunya. Seira buat-buat tidak dengar. Dia menyumbat mulutnya dengan lolipop perisa strawberi kegemarannya. Seketika kemudian kedengaran ramai orang sudah mula menjerit nama HarUna. Seira menutup telinganya.


“Apa khabar HarUka sekalian?!” Tanya seorang lelaki dari atas pentas. HarUka merupakan panggilan bagi peminat HarUna. Para penonton segera menjawab. Itu amat membingitkan telinga Seira. Apatah lagi melihat kakak dan kawan baiknya turut menjadi gila apabila HarUna sudah mula menyanyikan lagu yang entah apa tajuknya. Pada saat ini dia memang ingin lari dari tempat yang bakal merosakkan gegendang telinganya. Dia mahu beredar namun keadaan yang sesak menyebabkan dia semakin ke hadapan, mendekati pentas.


“Maaf, saya nak lalu. Saya nak keluar. Boleh beri laluan tak?” Tanyanya sopan kepada setiap orang yang menghalang laluannya. Semakin dia berjalan, semakin sukar untuk dia mengimbangkan badannya. Entah macam mana dia boleh tersadung kaki seseorang dan hampir terjatuh. Dia merasakan seseorang memegang tangannya dan menghalangnya daripada terjatuh.


“Urgh. Terima kasih,” katanya pantas sebaik sahaja dia dapat mengimbangkan dirinya kembali. Dia mengesan sesuatu yang tak kena. Sesuatu. Kenapa stadium ni tiba-tiba sunyi? Kenapa aku tak dengar orang nyanyi? Dia memandang sekeliling. Semua orang memandangnya. Dia memandang ke hadapan, menghadap orang yang telah menyelamatkannya. Dia tergamam. Lelaki dan... Mampus!


“Awak tak apa-apa?” Tanya pemuda tersebut. Seira menggeleng lantas berjalan menjauhinya. Pemuda itu menarik tangannya. “Biar saya hantar awak ke belakang pentas.” Sebaik sahaja pemuda itu berkata begitu, semua penonton menjerit. Seira sempat mendengar pelbagai jeritan yang dilemparkan.


“Ah! Sky milik aku! Tak guna punya perempuan!”


“Wah, bertuahnya perempuan tu! Aku pun nak diselamatkan oleh vokalis HarUna!”


Seira mengeluh. Dia cuba untuk menarik tangannya dari terus digenggam oleh vokalis HarUna a.k.a Sky namun genggaman Sky terlalu erat. Dia memandang Sky. Terasa ingin mencekik lelaki itu pada saat ini. Sesuka hatinya sahaja menggenggam tangan anak dara orang!


“Kau duduk di sini dulu. Jangan pergi mana-mana sampai konsert ni habis. Aku nak jumpa kau lepas ni. Kim, kau uruskan budak ni. Jangan bagi dia pergi mana-mana,” kata Sky kepada seorang budak lelaki bernama Kim. Kim hanya menurut. Seira menjelingnya. Tadi bukan main bersaya-awak dengan aku. Sekarang beraku-kau pula. Mamat mulut manis! Boleh jalan lah! Kutuknya di dalam hati sebaik sahaja Sky menghilang dari pandangan matanya. Sebentar kemudian dia terdengar nyanyian kumpulan HarUna kembali menggegarkan Stadium Asterik.

Friday, June 10, 2011

Aku Benci... - Song 2

Posted by intrigue at 00:00
Reactions: 
1 comments Links to this post
Mereka bertiga berjalan dari sebuah kedai ke sebuah kedai dengan langkah yang perlahan. Sudah letih barangkali. Namun mereka tetap meneruskan perjalanan sehinggalah tiba di hujung jalan itu. Terdapat sebuah kedai di situ. Mereka memandang ke arah kedai tersebut. Mata masing-masing terpaku, tidak tahu bagaimana untuk bereaksi.

“Em, kita nak masuk ke kedai ni ke?” Tanya salah seorang daripada mereka. Dia memandang dua orang rakannya yang lain. Salah seorang daripada mereka tersenyum.

“Kita masuk!” Jerit budak tersebut lantas menolak daun pintu kedai itu.

“Eh, Cherry! Nan...”

“Kita masuk sajalah abang Taiga. Cherry dah masuk dah pun. Tak sempat nak halang dia. Kenapa abang tak mahu masuk ke kedai ni pulak?” Taiga memandang adiknya dengan muka berkerut. Dia menunjuk kepada kedai yang kelihatan usang dan tidak terurus itu.

“Reo tahu kan abang tak suka dengan keadaan ni. Keadaan menakutkan macam ni. Kedai yang usang dengan bunyi pintu berkeriuk. Abang mana suka. Nanti mesti ada han..” Belum sempat dia menghabiskan kata-katanya, bajunya ditarik oleh Reo. Dia sedikit menjerit.

“Abang ni diamlah.” Sebaik sahaja mereka tiba di dalam, mereka tergamam. Keadaan di dalam kedai itu sangat berbeza berbanding dengan keadaan di luar. Kedai itu kelihatan cantik dan lebih tersusun malah lebih baik daripada kedai-kedai yang telah mereka lawati. Mereka memandang sekeliling.

“Macam mana? Cantik kan kedai ni. Sebab tu Cherry suruh Reo dan abang Taiga masuk ke dalam. Dah, tak payah nak nganga mulut tu lama-lama. Nanti tak pasal-pasal lalat masuk. Sekarang mari kita cari barangnya!” Cherry berlari-lari anak meninggalkan mereka sekali lagi. Reo dan Taiga hanya mengikuti dari arah belakang.

“Abang Taiga, Cherry dah jumpa!” Jerit Cherry lantang. Reo dan Taiga segera menjenguk. Mereka berdua terpegun. Taiga menyentuh permukaan barang tersebut. Dia tersenyum. Akhirnya, aku dah jumpa kau.


“Baik. Abang dah buat keputusan. Abang akan beli gitar ni,” kata Taiga tegas. Reo memandangnya dengan senyuman. Cherry sudah mula bersorak kegembiraan. Taiga mencapai gitar yang tersangkut itu lantas meletakkannya di atas riba. Dia mula memainkan sebuah lagu. Melodi yang terhasil amat merdu sehingga mampu menarik hati pelanggan di dalam kedai itu.

“Bagusnya anak mainkan lagu tadi. Memang sesuai benar gitar tu dengan anak. Anak nak beli ke?” Tanya seorang lelaki yang berumur dalam lingkungan 60-an. Mereka bertiga memandang lelaki tersebut.

“A’ah pak cik. Abang saya nak belikan gitar ni untuk saya. Pak cik rasa gitar ni sesuai ataupun tidak untuk saya?” Balas Cherry kepada lelaki tersebut. Lelaki itu tersenyum senang. Dia memandang Cherry lantas mengusap kepalanya. Cherry tertunduk sedikit.

“Hm, gitar ni tak berapa sesuai untuk adik. Gitar ni besar, sesuai untuk abang ni saja. Kalau untuk adik, gitar yang ini lebih sesuai,” kata lelaki tua tersebut lantas mencapai sebuah gitar yang kecil sedikit bentuknya. Dia menghulurkan gitar tersebut kepada Cherry. Cherry mencapai gitar yang dihulurkan. Dia mula memetik tali gitar itu.

“Cuba anak main sekali,” sambung lelaki tua itu. Dia memandang Taiga. Taiga mengangguk. Dia segera memetik gitar yang dipegangnya. Melodi yang dihasilkan sungguh mengasyikkan. Setiap yang mendengar pasti terpukau. Lelaki tua itu tersenyum senang.

“Pak cik, kami akan beli dua gitar ini,” kata Taiga pantas. Cherry, Reo dan lelaki tua itu tersentak. Mereka tergamam seketika. “Kenapa pula?” Tanya Taiga hairan.

“Abang, takkan abang nak beli dua gitar serentak?” Tanya Reo. Mukanya berkerut. Cherry juga begitu. Dia setuju dengan apa yang Reo katakan. Tak mungkin abang Taiga akan membeli dua gitar serentak. Ianya sesuatu yang mustahil kecuali jika abang Taiga banyak duit.

“Abang akan beli dua-dua secara kredit. Jangan risau, abang tahu macam mana nak selesaikan masalah ni. Apapun, keputusan abang muktamad. Abang akan beli kedua-dua gitar ini. Pak cik, berapa harga gitar ni?” Tanya Taiga sambil bangun dan mula berjalan ke arah kaunter pembayaran.

“Semuanya 50 duit emas nak,” balas lelaki tua tersebut. Dia segera mencapai kad kredit yang dihulurkan oleh Taiga. Reo dan Cherry memandangnya tanpa berkelip. Abang Taiga ni biar betul! Mana abang dapat kad kredit?! Usia abang sendiri belum mencecah 15 tahun!

“Okey, sekarang sudah beres. Cherry ambil gitar Cherry ni. Sekarang boleh lah kita sama-sama,” ujarnya lantas tersenyum kepada kedua-dua adiknya. Walaupun salah seorang daripada mereka hanyalah  jirannya, tetapi mereka tetap adiknya.

“Wah, lepas ni dapatlah kita sama-sama bermain kan abang Taiga,” balas Cherry sambil tersengih.

“Apa kata nanti kita tubuhkan band. Nak?” Tanya Taiga kepada mereka. Raut wajah kedua mereka sudah berubah.

“Nak!”Jerit mereka berdua serentak.

Wednesday, June 08, 2011

Aku Benci... - Song 1

Posted by intrigue at 00:00
Reactions: 
3 comments Links to this post






Dia memandang jam di dinding. 7.15. Awal lagi, bisiknya di dalam hati. Dia bergerak ke arah cermin. Diteliti penampilannya dari atas ke bawah. Tiada yang cacat. Lengkap semuanya. Tinggal rambutnya sahaja yang sedikit kusut. Dia mula menyikat rambutnya dan terus mengikatnya secara sanggul agar tidak nampak terlalu berserabut. Dia mengerling imej dirinya sekali lagi. Kemudian dia segera turun ke ruang tamu rumah untuk bersarapan. Kelihatan kakaknya sedang menyiapkan sarapan pagi. Sebaik terdengar bunyi derapan kaki, kakaknya mengalihkan pandangan dan tersenyum.

"Pagi Seira. Mari sarapan," kata Saori. Seira membalas kata-katanya. Dia lantas mengambil tempat duduk di hadapan kakak dan mula menyuapkan sandwich ke dalam mulut. "Lusa ada konsert HarUna besar-besaran di Stadium Asterik. Kakak nak sangat pergi. Tapi sayang kakak tak beli tiket," kata Saori yang sedang menghadap surat khabar pagi itu. Seira membuat muka bosan. Balik-balik HarUna. Tak ada benda lain nak dibincangkan. Seira bingkas berdiri.

"Kak, Seira gerak dululah. Nanti lambat pula sampai sekolah. Bye kak. Seira pergi dulu," ujarnya lantas keluar dari rumah teres dua tingkat milik mereka. Sempat dia melambaikan tangannya kepada kakaknya yang seorang itu. Saori tersenyum. Dia menggelengkan kepalanya. Macam mana nak hilangkan fobia Seira ya? Tanyanya di dalam hati.

Dia berjalan perlahan ke sekolah. Maklumlah, hari masih awal. Lagi pula dia sendiri yang keluar awal dari rumah. Nak buat macam mana, kakaknya mula masuk bab HarUna - bab yang paling tidak digemarinya sejak...

"Pagi Seira. Awal kau bertolak dari rumah hari ni," tegur seseorang dari arah belakang. Hampir sahaja dia melompat. Dipandang ke arah belakang lantas membuat mimik muka bosan. Hilang segala memori aku, bisiknya dalam diam.

"Pagi Yukari. Terpaksa bertolak awal dari rumah hari ni. Kakak asyik bercakap tentang HarUna sahaja. Malas aku nak dengar. Pagi-pagi lagi kakak dah spoilkan mood aku dengan muzik," jelas Seira. Yukari tersengih. Lampu isyarat pejalan kaki sudah bertukar hijau. Mereka sama-sama bergerak, menyambung perjalanan yang tergendala.

Sebaik tiba di sekolah, Seira disapa oleh perbualan yang amat dibenci olehnya. Eh! Benci ke? Hm, boleh lah. Kenapalah wujudnya muzik kat dunia ni? Menyusahkan saja! Ujarnya di dalam hati. Dia mula bergerak menghampiri pintu kelas.

"Kau tahu, aku dapat tiket konsert HarUna! Tapi bukan VIP pass la."

"Aku tak sabar nak tengok konsert HarUna!"

"Aku ada beli t-shirt dan topi HarUna. Aku nak pakai masa tengok konsert diorang!"

Yukari mengerling ke arah Seira yang sudah masam mencuka. Malah lebih teruk dari cuka! Dia mengusap belakang Seira. Dia tahu Seira tidak gemarkan muzik atas sebab-sebab yang hanya diketahui oleh si empunya diri. Seira menarik tangan Yukari. Dia menggeleng.

"Aku nak ke tandas sekejap. Kau masuklah kelas dulu," kata Seira pantas. Dia ingin beredar namun dihalang oleh Yukari. Yukari mengangkat kening. Seira menggeleng. "Tak apa. Aku ke tandas sendiri. Kau tak perlu nak risau," sambungnya. Dia lantas bergerak menuju ke tandas yang terletak tidak jauh dari kelasnya.

Balik-balik HarUna. Balik-balik HarUna. Kenapalah pelajar sekolah ni minat sangat dengan muzik? Seira menekan pili air dan mula mencuci mukanya yang kelihatan tidak bermaya setelah mendengar pelbagai cerita mengenai muzik a.k.a HarUna. Dia memandang pantulan wajahnya di cermin. Seketika kemudian dia tersenyum. Yosh! Mari bergerak ke kelas Seira! Lupakan kes HarUna dan tumpukan perhatian kepada pelajaran hari ni. Dia mula meninggalkan bilik air sekolah.

"Hari ini kita akan belajar mengenai Nutrisi. Sila buka buku teks Biologi anda semua," kata Cikgu Yvonne sebaik sahaja dia melangkah masuk ke dalam kelas. Semua pelajar mengeluh. Yukari memandang Seira. Sedang Cikgu Yvonne bercakap di hadapan, dia menghulurkan satu kertas kepada Seira.

Seira, aku mintak maaf sangat tapi aku perlu beritahu kau. Aku dapat free VIP pass to HarUna consert lusa. Aku tahu  kau mesti tak mahu ikut tapi aku nak ajak kakak kau. Boleh kan?

Membulat mata Seira saat membaca surat yang dihulurkan. Seira diam sebentar. Kemudian dia menghulurkan kembali surat itu kepada Yukari.

Nanti datang la rumah. Tanya kakak sendiri. Tapi rasanya dia memang akan ikut. Okay, kembali kepada Biologi.

***

"Kak, Seira tak nak. Seira tak mahu. Seira nak duduk rumah saja. Please la kak. Seira langsung tak nak ikut," rayu Seira kepada Saori. Saori mengeluh.

"Seira, akak bukan apa. Akak cuma takut sesuatu berlaku pada Seira kalau Seira tinggal sorang-sorang kat rumah. Dengar cakap akak ya. Untuk kali ni saja. Akan datang akak takkan paksa Seira ikut lagi," pujuk Saori. Dia berharap agar Seira akan mengikutnya dan Yukari ke konsert HarUna lusa. Dia bukan apa. Sebagai kakak, dia tidak mahu alpa dalam menjalankan tanggungjawab yang diamanahkan oleh arwah ayah. Nanti dia rasa amat bersalah terhadap arwah. Seira memandang Saori dengan pandangan kelam lantas mengangguk lemah. Saori tersenyum.

"Macam inilah adik kakak. Akak janji. Habis saja konsert HarUna kita pergi makan di restoran kegemaran Seira ya. Kiranya sebagai tanda terima kasih sebab ikut cakap kakak." Mata Seira mula bercahaya. Dia mula mengukir senyuman. Penuh makna tersirat. Nampaknya ada can lah aku nak paw duit kakak. Seira ketawa di dalam hati.

Tuesday, June 07, 2011

AKU BENCI... (PROLOGUE)

Posted by intrigue at 00:00
Reactions: 
2 comments Links to this post
Kenapa perlu ada muzik di dunia ini? Kenapa muzik wujud? Perlukah ada semua ini? Tidak! Aku benci semua ini! - Seira

Sudahlah! Lupakan kisah lalu. Taiga takkan kembali! Dia dah tak ada. Kau perlu terima hakikat tu. Tolonglah, kalau kau betul-betul sayangkan Taiga, lupakan dia and live your life. - Reo

Ingat, muzik membuat kita rasa dihargai. - Taiga

Wednesday, June 01, 2011

Sumpah atau Hikmah - Scene 4

Posted by intrigue at 00:00
Reactions: 
0 comments Links to this post
Yui menanggalkan kacamatanya. Diletakkan di atas katil lantas berjalan menuju ke tingkap yang separuh terbuka. Dikuak tingkap itu seluas-luasnya. Udara menyerbu masuk. Rambutnya yang elok terletak menjadi sedikit kusut ditolak oleh angin sebentar tadi. Dia memandang ke bawah, ke halaman villa tersebut. Pokok bunga pelbagai warna menyapa pandangannya. Seketika dia teringat akan bunga kekwa yang diterimanya pagi tadi. Ah! Bunga tu! Dia segera berlari keluar dari biliknya, menuruni anak tangga dengan pantas. Hampir sahaja dia tersadung akibat kegopohannya. Dia menuju ke dapur, mencari kelibat seseorang. Mukanya sedikit berkerut.

"Senorita cari siapa?" Tanya satu suara dari arah belakang.

"Opocot!" Latah Yui. Terkejut dia dibuatnya. Sudahlah dia penat berlari. Dikejutkan sebegitu pula. Mujur jantungnya masih di tempat asal. "Aunty Daisy ni suka sangat buat Yui terkejut. Yui cari Aunty la. Yui nak tanya sesuatu sebenarnya. Aunty ingat tak tentang bunga ros yang Yui selalu dapat tu? Aunty letak bunga tu kat mana?" Kening Daisy berkerut hampir bertemu.


"Oh bunga tu! Aunty letak di dalam bekas di halaman sana. Betul-betul sebelah pokok kesayangan Yui," terang Miss Daisy. Tangannya turut bergerak mengikut rentak percakapannya. Yui mengangguk lantas tersenyum.

"Begitu. Gracias tia. Yui nak keluar ke halaman sekejap - nak tengok bunga tu. Kalau mama cari Yui, Aunty cakap yang Yui di taman ya," balas Yui sambil tersenyum. Dia lantas menganggkat kaki keluar daripada Villa. Miss Daisy hanya tersenyum sambil menggeleng.


Dia menarik bekas yang berisi bunga yang sudah mula bercambah akarnya. Dia menghitung bilangan bunga tersebut. Satu, dua, tiga.....lima belas. Maknanya sudah 15 minggu dia menerima bunga tersebut. Hm, siapalah yang sudi mengirimkan bunga tersebut kepadanya. Harga bunga ros bukannya murah. Malah lebih mahal daripada bunga kesayangannya. Dia tergelak sendiri. Mestilah lebih mahal cik Yui ooi! Nama pun bunga untuk kekasih. Erk! Kekasih? Dia menggeleng. Tak mungkin. Sara cakap ros putih untuk sahabat. Tapi, siapa pula yang mahu menjadi sahabatnya?

"Yui, sudah tiba masanya untuk minum petang. Jom masuk ke dalam," tegur kakaknya yang muncul entah dari mana. Yui memusingkan kepalanya. Dia kaget sebentar melihat pakaian kakaknya.

"Kakak dari mana ni? Kenapa pakaian kakak fancy sangat macam lolita ni?" Tanya Yui lantas berdiri. Dia memandang Rose dari atas ke bawah. Kakaknya mula membuka cerita. Dia ternganga.

"Dah, jom masuk dan minum. Sara ada sekali. Katanya nak bincang sesuatu dengan kamu tadi," kata Rose lantas berjalan masuk ke Villa Diamond. Yui mengekorinya dari belakang.

"Hola Yui! Mari minum sama-sama," tegur Sara sebaik sahaja Yui dan kakaknya muncul. Yui mengangkat tangan sebagai tanda membalas ajakan rakannya. Dia pantas mengambil tempat duduk di sebelah Sara. Sara tersenyum lantas mengenyitkan matanya. Yui menganggukkan kepalanya. Mereka pantas menarik cawan yang dihidangkan.

Senor dan Senora Diamond memandang hairan ke arah mereka. Senora Diamond meletakkan cawan buatan Itali itu lantas membuka mulut.

"Apa pula pakatan kamu berdua kali ini?" Sara dan Yui tergelak.

"Secreto."

***

Yui membuka pintu biliknya dan mengajak Sara masuk. Sara duduk di atas katilnya manakala Yui pula menyelongkar almarinya, mencari sesuatu.

"Okey, ini barang-barangnya," kata Yui. Mata Sara meluas. Dia memandang Yui tidak percaya.

"Banyak ni Yui. Kau biar betul. Takkanlah sampai macam ni pula," kata Sara pantas. Yui meletakkan barang yang dipegangnya di atas meja belajar lantas mengambil tempat duduk di situ. Dia memandang Sara.

"Inilah barangnya. Sekarang mari tolong aku. Kita tak ada banyak masa. Sebelum Ahad ni semua kerja ni akan beres." Sara tercengang. Yui! Biar betul!

Sunday, May 29, 2011

Sumpah atau Hikmah - Scene 3

Posted by intrigue at 20:08
Reactions: 
2 comments Links to this post
Yui segera keluar daripada villa Diamond. Dia mahu segera tiba di Merylnn Gakuen. Dia sudah merancang dengan teliti mengenai apa yang bakal dilakukan olehnya setelah tamatnya sesi persekolahan hari ini. Di dalam perjalanan, kelihatan rakan baiknya sedang berjalan sendirian.

"Sara!" Laung Yui. Sara memandang ke arah belakang. Yui melambainya lantas berlari ke arahnya. Sara hanya tersenyum melihat gelagat Yui yang keanak-anakan itu. Mengalahkan usianya yang sudah mencecah 17 tahun. Maklumlah, anak bongsu merangkap anak emas dalam keluarganya. Lagi pula beza jarak di antara Yui dan kakaknya juga agak jauh. Lebih kurang 6 tahun seingatnya.

"Buenos días Senorita Sara. Awal kau bertolak ke sekolah hari ni. Biasanya aku yang akan kejutkan kau bangun pagi," sindir Yui lantas mengenyitkan matanya. Sara mengangkat sebelah keningnya.

"Alamak! Silap la pula aku bangun awal hari ni. Kalau bangun lambat dapat juga aku tengok muka tegang kau tu," jawab Sara, memulangkan paku buah keras. Yui tersengih memanjang. "Aku gurau lah. Kau pun tahu kan hari ni kita akan masuk makmal untuk pertama kalinya. Kalau boleh aku tak nak lah sampai lambat ke sekolah. Bukan macam kau. Asal hari perhimpunan saja kau datang lambat." Yui terasa bagai ada batu menghempap kepalanya.

"Sara, kau macam tak kenal aku saja. Kau tahu kan hari perhimpunan sekolah merupakan hari di mana ayah aku akan mula membrainwash aku. Manalah aku tak datang lambat ke sekolah," pintas Yui pantas. Sara menggelengkan kepalanya. Apa-apalah Yui. Mereka kembali menyambung perjalanan.

Mereka berdua tiba di sekolah lima minit lebih awal daripada kebiasaan. Mereka segera bergerak menuju ke kubikel yang menempatkan barang-barang persekolahan mereka. satu kelebihan bagi mereka kerana Merylnn Gakuen merupakan sekolah swasta yang menyediakan kemudahan penyimpanan barang-barang persekolahan di dalam bilik khas yang dinamakan kubikel. Setiap kubikel tertulis nama pelajar-pelajar sekolah itu termasuklah Yui dan Sara. Bezanya, mereka berdua ditempatkan sekubikel atas permintaan Yui.

"Buenos dias my little cubicle. Rindunya aku kepada kau. Dah dua hari aku tak masuk sini. Eh, Sara! Ada bunga kekwa lah. Kau yang letak ke semalam?" Tanya Yui sebaik sahaja dia terlihat sejambak bunga kekwa terletak elok di atas meja di dalam bilik itu.

"Eh, tak adalah. Aku tak ada datang pun semalam. Persatuan Pelajar saja yang datang sebab dia orang ada mesyuarat yang entah apa-apa. Eh, Yui. Tengok ni. Ada setangkai bunga ros putih lagi lah. Sudah banyak kali kau dapat bunga ni kan. Takkan kau tak tahu lagi siapa yang beri bunga ni?" Tanya Sara sambil memegang tangkai bunga ros putih itu. Yui mengangkat bahunya.


"Entah. Bulan lepas pun ada dapat. Aku tak sempat nak cari orangnya lagi. Tapi kalau betul orang yang beri bunga ni semua ialah orang di dalam Persatuan Pelajar, alangkah bertuahnya aku! Aku harap orangnya ialah Senior Moon," kata Yui sambil menggenggam tangannya dan diletakkan di dada.

"Amboi-amboi, sukanya kau berangan tentang Presiden. Kau ingat sikit yang Presiden kita tu sudah berpunya tau. Kalau buah hati dia dengar, susah kau nanti. Merana sepuluh tahun lah kau jawabnya," balas Sara. Yui tersengih. Mereka segera keluar dari kubikel untuk ke makmal.

"Aku tahu tu. Tapi Sara, seingat aku Presiden kita tak iktiraf pun minat tu sebagai buah hati dia. Aku tak rasa yang dia orang tu bercinta. Aku rasa Presiden kita tu anggap dia sebagai kawan biasa saja tapi disebabkan mereka sama-sama di dalam Persatuan Pelajar dan mereka selalu bercakap, mesti dia fikir yang Presiden tu suka kat dia," kata Yui berbisik. Khuatir ada yang mendengar. Maklumlah, sekolah swasta memang popular dengan gosip-gosip liar seperti itu.

"Ish kau ni. Sudahlah tu. Lebih baik kita cepat sampai di makmal. Nanti tak pasal-pasal kita terserempak dengan ahli P.P. Aku tak mahu kena denda dengan dia orang sebab kita lambat ke makmal," beritahu Sara. Yui mengangguk.

"Em..Sara, petang ni datang rumah aku boleh? Ada sesuatu yang aku nak bincangkan dengan kau." Sara mengangguk cuma. Hatinya sedikit tertanya namun dia membiarkan perasaan itu. Kelas mereka lebih penting. Mereka pun mempercepatkan langkah untuk ke makmal. Tidak jauh dari mereka, kelihatan seorang pelajar lelaki sedang menguruskan sesuatu sedang memasang telinga terhadap apa yang mereka perkatakan. Mukanya kelihatan berkerut.





p/s : maaf post lambat..sebulan saya periksa..to kak sha, ni entry khas utk kak sha.. ;)

Saturday, May 07, 2011

Who Is She??

Posted by intrigue at 16:42
Reactions: 
3 comments Links to this post
Hari ini merupakan hari Ahad. Hari pertama bagi minggu yang baru. Alex menunggang LeRun barunya ke tempat kerja. Sesampainya dia di situ, dia segera memarkir basikal dan meluru masuk ke dalam kedai. Dia menukar kemejanya kepada uniform kerja dan segera ke dapur kedai itu untuk memulakan kerjanya sebagai pembuat roti. Sekilas dia memandang ke arah jam di dinding. Kemudian, terdengar bunyi pintu belakang diketuk. Lima orang rakannya masuk menghampiri.

"Amboi Alex, awal kau datang hari ni," tegur Steve, salah seorang rakannya merangkap pengurus kedai. Dia mula membantu Alex memasukkan adunan yang telah siap diletakkan di atas tray ke dalam ketuhar. Alex memandangnya.

"Barang adunan aku dah beli malam tadi. Tu yang datang awal sikit hari ni," balasnya. Steve mengangkat kening tanda hairan. Macam pelik saja si Alex ni beli barang waktu malam. Selalunya dialah yang paling malas bab-bab beli stok kedai. Hm, tak kisahlah. Yang penting kerja-kerja di kedai beres. 30 minit kemudian, Alex mengeluarkan adunan yang sudah memperlihatkan bentuk roti dibantu oleh rakannya.

Alex mengerling semula ke arah jam. 7.30 pagi. Sudah tiba masanya untuk membuka kedai. Dia membasuh tangannya lalu bergerak keluar dari dapur. Dia memandang ke luar. Ramai pelanggan sudah beratur, menunggu masa untuk masuk ke dalam kedai. Dia segera membuka pintu depan.

"Selamat datang ke Garden Terrace Bakery," kata Alex sambil membongkokkan badannya sedikit ala-ala barista di kafe. Semua pelanggan yang berpusu-pusu masuk sekadar mangangguk. Mereka turut membalas senyuman yang dihulurkan oleh Alex. Alex bergerak ke kaunter bayaran. Sementara menunggu pelanggan datang membayar, matanya melilau melihat keadaan sekeliling. Dia sedar di situ terdapat seorang gadis yang asyik melihat roti tetapi tidak bercadang untuk membelinya. 'Gadis itu lagi,' bisik hatinya. Dia meninggalkan kaunter, bergerak ke arah gadis tersebut.

"Cik, roti apa yang cik cari? Boleh saya tolong?" Tanya Alex kepada gadis comel itu. Gadis comel itu tersenyum menggeleng. Dia segera meninggalkan Garden Terrace Bakery. Itu membuatkan Alex tertanya-tanya. Siapakah gerangan gadis itu? Apakah sebenarnya yang dia mahu? Sudah lebih sebulan gadis itu asyik singgah di Garden Terrace Bakery tetapi langsung tidak membeli apa-apa. Adakah gadis itu tidak cukup duit untuk membeli roti di bakerinya? Pelbagai persoalan bermain di benaknya namun tiada satu pun yang terjawab. Dia kembali ke kaunter dengan seribu pertanyaan di kepala.

***

"Terima kasih kerana membeli di sini. Sila datang lagi ya," kata Alex kepada pelanggan terakhir yang datang ke bakerinya hari itu. Rakannya kembali menutup pintu setelah pelanggan terakhir tersebut keluar dari kedai.

"Hei Alex, hari ini Steve cakap kau boleh balik awal," kata rakan Alex sambil tangannya mengunci pintu hadapan. Dia kembali menghadap Alex, menunggu jawapan daripadanya.

"Kenapa pula hari ini aku boleh balik awal?" Tanya Alex hairan.

"Sebab hari ini kau da datang awal. Jadi Steve bagi kau balik awal," ujar rakannya. Alex mengangguk cuma. Malas dia mahu bersoal jawab lagi. Nanti tak pasal-pasal kena tahan dengan Steve, suruh dia bersihkan kedai. Dia segera meninggalkan kaunter, bergerak menuju ke almari yang menempatkan segala barangnya. Dia kembali menukar baju. Selepas mengucapkan selamat tinggal kepada rakannya yang lain, dia menapak keluar lantas mencapai basikalnya. Semakin lama, semakin jauh dia meninggalkan tempat dia bekerja seharian. Sedang dia mengayuh basikal, dia terdengar suatu bunyi tidak jauh dari situ. Hm, macam kenal sahaja bunyinya. Dia mencari arah datangnya bunyi tersebut. Oh, kucing rupanya. Dia turun daripada basikal dan menghampiri kotak yang terdapat seekor anak kucing di dalamnya.

"Hello kitty. Mesti kamu lapar kan. Sekejap ya, rasanya saya ada bawa balik makanan dari kedai tadi," ujarnya lantas mencari makanan di dalam beg sandangnya. Dikeluarkan lalu dihulur kepada anak kucing tersebut. Dia tersenyum melihat keletahnya. Sedang anak kucing tadi menjamu selera, dia meliarkan pandangannya. Sebentar kemudian matanya tertancap pada sekujur tubuh milik seorang gadis yang tidak asing lagi pada pandangannya. Gadis pagi tadi, bisiknya di dalam hati. Dia mula bangun untuk menghampiri gadis yang sedang membelakanginya tidak jauh dari situ. Seperti mengetahui kedatangan Alex menghampirinya, gadis itu segera beredar.

"Eh, nanti!" Jerit Alex. Namun, jeritannya tidak diendahkan. Dia segera mendapatkan basikal dan menunggangnya untuk mengejar gadis tadi. Dia tertanya-tanya mengapa dia beria-ia mengejar gadis tersebut sedangkan dia sendiri tidak pernah mengenalinya. Tetapi naluri hatinya menyangkal apa yang difikirkan. Naluri hatinya menyatakan bahawa mereka pernah berjumpa. Persoalannya, bila dan di mana?

Sebaik sahaja tiba di hadapan sebuah rumah, gadis tersebut terus hilang ke dalam. Dia mendecit. Kalau dia mengayuh basikalnya dengan laju sebentar tadi, pasti dia dapat menghalang gadis itu dari menghilangkan diri daripadanya. Sekarang dia perlu memilih antara dua cara ideal yang sempat difikir olehnya. Sama ada dia mahu menekan loceng rumah dan bersua muka dengan gadis itu ataupun pulang sahaja ke rumah dan lupakan segalanya. Dia berfikir sejenak, menimbang segala baik dan buruknya. Akhirnya dia memilih untuk menjadi berani. Dia menghampiri rumah itu dan menekan loceng. Walaupun sedikit gugup namun dia menggagahkan dirinya. Tidak lama kemudian seorang budak lelaki dalam lingkungan 17 tahun menjenguk dari dalam.

“Ya, cari siapa?” Tanya budak lelaki tersebut. Mukanya dihiasi senyuman sekadarnya. Namun sebaik sahaja dia melihat raut wajah Alex, air mukanya berubah mendadak. Alex tersenyum cuma. Tidak tahu apa yang perlu dikatakan. Budak lelaki tersebut keluar daripada rumahnya lantas membuka pintu pagar. Dia mengajak Alex untuk masuk ke dalam rumah.

“Jemput duduk abang,” kata budak lelaki tersebut sebelum menghilangkan diri. Sedikit ketidakselesaan menguasai diri Alex ketika itu. Dia duduk tegak di atas sofa. Selang beberapa minit budak lelaki tadi datang semula ke ruang tamu. Alex dapat melihat ada sesuatu di tangan budak itu. Dia hanya tersenyum kepada budak itu. Budak tersebut duduk menghadap Alex.

“Saya minta maaf kerana tiba-tiba menjemput abang masuk ke dalam rumah sedangkan abang tidak mengenali saya. Saya Louise, adik kepada Lucy,” beritahunya lantas menghulurkan gambarnya bersama kakaknya kepada Alex. Alex memandangnya hairan. Dia menatap gambar yang dihulurkan. Oh, jadi nama gadis itu Lucy.

“Sebenarnya kakak ada tinggalkan sepucuk surat untuk abang. Dia kata abang pasti akan datang ke sini untuk mengambil surat tersebut. Sebentar ya.” Louise pantas mencapai surat yang dimaksudkan dari kocek belakang seluarnya. Dihulurkan surat itu kepada Alex.

“Boleh saya baca surat ini sekarang?” Tanya Alex.

“Silakan.” Alex membuka sampul surat tersebut lantas mengeluarkan isinya. Dia mula membaca sepatah demi sepatah perkataan yang tertulis. Air mukanya berubah dengan tiba-tiba. Dia memandang Louise dengan penuh tanda tanya.

“Mungkin abang sudah lupa yang abang pernah selamatkan kakak dari bunuh diri suatu masa dulu.” Fikiran Alex yang sedia pusing bertambah runsing. “Dulu kakak merupakan antara orang yang paling gembira sekali. Setiap hari dia akan tersenyum. Dia tidak pernah marah mahupun menangis. Satu hari kakak tiba-tiba pengsan ketika dia di dapur. Semua orang yang berada di ruang tamu ketika itu terkejut. Kami membawanya ke hospital dan kami dapat tahu kakak menghidap leukaemia.

Kakak betul-betul sedih apabila mengetahuinya. Setiap hari dia akan duduk di tepi tingkap bili wad dan cakap sorang-sorang. Seminggu kemudia dia lari dari hospital. Doktor, jururawat – semua cari kakak. Tak jauh dari situ saya nampak kakak berjalan menghampiri jalan raya. Betul-betul ke tengah jalan. Saya cuba lari sepantas mungkin untuk selamatkan kakak. Dan masa itulah saya nampak abang tarik tangan kakak dari kena langgar dengan kereta,” ujar Louise. Matanya sudah mula berair. Kemalangan? Oh! Baru dia teringat kes setahun lalu itu. Patutlah aku rasa seperti pernah lihat perempuan itu, kata Alex.

Louise menyambung, “Ketika abang di hospital, kakak selalu datang melawat. Dia tunggu abang terjaga. Dia nak ucap terima kasih kepada abang kerana telah menyelamatkannya. Tidak lama selepas itu kakak masuk hospital sekali lagi kerana penyakit leukaemia kakak sudah di tahap kritikal. Pada masa ni abang juga di tahap kritikal. Doktor kata hati abang tiba-tiba ada masalah. Jadi kakak buat keputusan untuk mendermakan hati dia kepada abang. Ianya sebagai tanda terima kasih kepada abang kerana buat kakak rasa istimewa walaupun sekejap.” Alex memegang dadanya. Patutlah ada parut di dada aku.

“Abang minta maaf Louise. Abang langsung tak tahu yang parut di dada abang ni kesan daripada pembedahan. Keluarga abang cakap ianya disebabkan kemalangan tu. Abang betul-betul minta maaf. Jadi maksudnya Lucy sudah tiada?” Louise mengangguk. Air mata yang cuba ditahan sedari tadi tumpah jua. Alex memandang penuh simpati. Patutlah gadis itu tidak pernah bercakap dengannya. Patutlah gadis itu tidak pernah mengendahkannya. Rupanya gadis itu hanyalah bayangannya semata! Atau mungkinkah?

“Louise, boleh beritahu abang di mana kubur Lucy?”

***

Alex berdiri menghadap batu nisan di hadapannya. Sejak sejam tadi dia begini – langsung tidak bergerak walaupun seinci. Dia hanya memandang tanah tempat Lucy dikuburkan. Jambangan bunga di tangan digenggam erat. Seketika kemudian dia meletakkan bunga tersebut di hadapan batu nisan. Dia mengucup batu nisan tersebut. Selepas itu dia berdiri dan mula meninggalkan tanah perkuburan itu.

‘Lucy, walaupun saya tak pernah mengenali awak namun awaklah orang yang paling baik pada saya. Ya, awak sangat istimewa kepada saya. Awak takkan mati kerana awak sebahagian daripada diri saya sekarang. Saya akan jaga hati kita. Saya akan pastikan dia sentiasa dalam keadaan baik.’ Alex memegang dadanya dan tersenyum. Dia memandang ke arah langit, seolah-olah Lucy sedang memerhatikannya. Dari kejauhan bayangan Lucy sedang tersenyum ke arahnya.

Ke hadapan Encik Alex Heatherfield,

Ketika mana surat ini berada di dalam genggaman encik, saya mungkin sudah tiada di muka bumi ini. Jadi di kesempatan ini saya ingin mengucapkan ribuan terima kasih kerana telah menyelamatkan saya ketika itu. Saya amat menghargainya. Malangnya encik pula yang terlibat dengan kemalangan. Saya minta maaf banyak-banyak kerana telah menyusahkan encik dan menyebabkan encik jadi begini.

Encik Alex,

Saya tahu yang kita takkan pernah dapat bersua muka kerana masalah yang kita hadapi. Lagi pula saya sendiri tidak dapat hidup lama. Ketika di hospital saya dapat tahu encik juga mungkin takkan hidup lama sekiranya tidak dapat hati yang baru. Jadi sebagai balasan kerana telah menyelamatkan saya, terimalah hati saya sebagai ganti. Ianya sebagai hadiah dari saya kerana encik telah membuatkan saya rasa istimewa dan dihargai. Saya harap encik akan menjaganya dengan baik. J

Yang benar,
Lucy Heartnett



-TAMAT-

p/s: please leave your comment after reading this. Really want to know what you think about this story..
 

A Little Stories Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea