Sunday, February 05, 2012

Aku Benci... - Song 10

Posted by intrigue at 14:00
Reactions: 
7 comments Links to this post
Seira berjalan seperti biasa ke sekolah. Di pertengahan jalan dia terserempak dengan rakan baiknya, Misa. Muka Misa yang ceria sudah menceritakan segalanya. Dia tahu dia tetap akan mendengar segala celoteh Misa walaupun dia tidak mahu. Misa menepuk bahunya.


"Pagi Seira. Eh, kau pasti dah dengar cerita yang HarUna akan adakan lagi satu konsert di Stadium Asterisk. Ah, aku tak sabar nak pergi! Aku baru sahaja dapat tiket untuk ke konsert itu semalam. Mujur masih ada lagi. Dapat lah aku merasa tempat duduk VVIP," ujar Misa saat dia dan Seira berjalan bergandingan ke sekolah. Seira membuat muka bengkek.


"Bukan kau dah cerita kat aku minggu lepas ke? Lagi pula, bukankah kelmarin cikgu Hiroyuki suruh aku siapkan kertas kerja untuk ke konsert tu? Jadi, apa point yang kau nak beritahu aku sebenarnya?" Seira mengangkat kening. Walaupun dia tidak suka perkara ini dibangkitkan namun dia sangat suka untuk menyakat rakannya yang seorang itu. Modalnya untuk menyakat hanya pada HarUna. Misa sudah menarik muncung.


"Ala, buat-buat nak ambil tahu konon. Cakap sajalah yang kau nak perli aku." Seira tergelak. "Yang kertas kerja konsert tu cuma dapat tiket VIP saja. Tak dapat nak tengok wajah ahli HarUna dekat-dekat. Itulah sebabnya kenapa aku dapatkan juga tiket VVIP ni, barulah dapat tengok depan-depan," terang Misa panjang lebar. Seira menggeleng.


"Mentang-mentang ayah sendiri bekerja di situ." Misa tersengih. Memang dia minta tiket konsert daripada ayahnya. Itupun kerana pihak stadium akan menambah lagi 2000 buah kerusi pada konsert kali ini menyebabkan ramai penonton yang akan datang membanjiri stadium. Konsert sebelum ini hanya memuatkan seramai 8000 penonton sahaja. Kalau tidak, pasti dia tidak akan menyusahkan ayahnya.


"Jadi, ada kakak kau cakap apa-apa?" tanya Misa ingin tahu.


"Banyak. Balik nanti kau tanyalah kakak." Misa mengangguk. Dia memang selalu bertanyakan perihal Saori terutamanya pada bab-bab HarUna kerana mereka mempunyai minat yang sama. Lagi pula dia tidak punya adik beradik lain yang dapat sama-sama berkongsi minat. Itulah sebabnya mengapa dia selalu bertanyakan Saori. Hanya Seira sahaja yang berbeza. Semuanya kerana peristiwa itu.


"Kenapa awak pindah ke sini? Awak cakap nak cerita kepada saya," tanya Misa pantas. Dia memandang jiran barunya itu sambil tangannya memegang sebuah album. Kelmarin dia telah berjanji untuk memberitahu Misa mengenai perpindahannya. Reo terdiam sebentar.


"Huh, awak memang tak boleh tunggu kan. Yelah, saya akan ceritakannya kepada awak. Tapi siapa nak tanggung kalau saya menangis?" tanya Reo pula. Misa tergelak.


"Awak tanggung sendirilah!" Dan ketika itu juga kepala Misa diluku.


"Baiklah. Oleh sebab awak nak tahu sangat kenapa saya berpindah ke sini, saya akan cerita sekarang. Sebenarnya saya berpindah ke sini kerana mak saya tak dapat terima hakikat yang abang saya dah tak ada. Dia mati kena langgar sebab nak selamatkan jiran kami sewaktu melintas di laluan pejalan kaki. Ia berlaku pada 7 November. Sepatutnya memang giliran untuk pejalan kaki yang melintas tetapi entah kenapa tiba-tiba ada sebuah kereta langgar lampu isyarat tu. Waktu itu umur saya baru tujuh tahun, sama umur dengan jiran saya yang abang saya selamatkan. Mak saya jadi trauma lepas tu dan kebetulan pula dia dapat tawaran kerja di sini jadi kami terus pindah," terang Reo panjang lebar. Wajah Misa sudah berubah.


"Reo, saya minta maaf. Saya tak sepatutnya tanya awak tentang perpindahan awak ke sini. Saya ingatkan keluarga awak berpindah ke sini disebabkan tawaran pekerjaan yang mak awak terima. Saya minta maaf. Jadi, adakah itu sebabnya mengapa mak awak tak pernah cakap apa-apa mengenai gambar ini?" Misa menunjukkan gambar seorang lelaki yang memakai baju berwarna kuning di dalam album yang dipegangnya. Reo mengangguk.


***


Seira menangis dengan tiba-tiba. Mujur tiada sesiapa pun di dalam kelas ketika itu kerana sekarang merupakan waktu rehat. Misa yang kebetulan masuk ke dalam kelas untuk mengambil barang perasan akan keadaan Seira lantas menegurnya.


"Eh, kenapa awak menangis? Awak tak dapat jawab soalan Matematik tadi ke? Mari saya tolong awak," pelawa Misa pantas. Dia paling tidak suka melihat orang menangis. Seira menggeleng. Dia mengelap air matanya.


"Tak ada apa-apa. Saya okey saja. Cuma teringatkan sesuatu tadi." Seira menidakkan. Misa menjadi ingin tahu.


"Oh. Em, kalau awak rasa nak luahkan apa-apa, luahkanlah. Saya sudi untuk mendengar." Seira memandang pelik ke arahnya. "Saya bukan nak menyibuk hal orang. Saya cuma nak tolong awak saja," sambung Misa tatkala melihat pandangan Seira yang lain macam. Seira mengukir sedikit senyuman. Dia menarik nafas dalam-dalam.


"Jiran saya kemalangan disebabkan kecuaian saya. Ketika itu saya baru lepas menyambut hari lahir yang ke-7. Dia meninggal di tempat kejadian. Saya rasa bersalah sangat. Sampai sekarang saya tak dapat nak maafkan diri saya." Seira kembali menangis. Misa mengusap belakang badannya.


"Maaf, saya tal tahu. Kemalangan itu berlaku di mana?"


"Di lampu isyarat laluan pejalan kaki. Sebenarnya ketika itu memang masa untuk pejalan kaki yang melintas jalan tetapi entah kenapa ada sebuah kereta yang tak reti bahasa pergi langgar lampu isyarat tu. Sepatutnya saya yang akan jadi mangsa kemalangan namun jiran saya telah selamatkan saya." Misa mengangguk.


"Sabar ya awak. Semua yang berlaku ada sebab dan hikmah disebaliknya. Apapun awak kena teruskan kehidupan awak. Jiran awak sanggup korbankan diri dia demi awak. Jadi, awak kena hargai setiap detik dalam kehidupan awak."


***

Misa tergamam. Baru dia teringat kisah yang Reo ceritakan kepadanya. Ceritanya dan Seira bagai ada persamaan. Lebih-lebih lagi bahagian kemalangan di kawasan lampu isyarat pejalan kaki. Dia menidakkan semua yang terlintas di dalam benaknya. Tak mungkin! Tak mungkin Seira mengenali Reo!

Ia berlaku pada 7 November.

Misa terpaku. 7 November merupakan hari lahir Seira. Dan Seira pernah sebut tentang kemalangan jirannya berlaku pada tarikh hari lahirnya. Dia juga tidak sanggup nak raikan hari jadinya kerana peristiwa itu. Abang kepada Reo meninggal pada tarikh yang sama. Adakah mereka merupakan orang yang sama? Misa menduga. Adakah benar? Aduh! Kenapalah dia tidak pernah terfikir untuk bertanya kepada Reo mengenai nama abangnya dahulu. Dia memandang Seira yang ralit mendengar pengajaran cikgu di hadapan.


***

Kring! Loceng telah pun berbunyi menandakan waktu persekolahan telah tamat. Seira dan Misa masing-masing mengemas bagasi mereka dan mahu pulang ke rumah. Seira hairan melihat rakannya asyik berdiam diri. Sejak dari waktu rehat dia berkelakuan seperti itu. Diam dan hanya menjawab sepatah sahaja apabila ditanya. Dia bagaikan berada di dalam dunianya yang tersendiri. Misa tidak pernah berkelakuan pelik seperti itu. Hanya dia sahaja yang selalu begitu. Dia ada melakukan kesalahan kah?


"Jom gerak sekarang," kata Seira. Dia mahu memancing Misa supaya bekata-kata. Namun kata-katanya hanya dibalas dengan anggukan daripada Misa. Raut wajahnya kelihatan agak tegang. Misa pantas berjalan apabila melihat Seira yang seakan-akan tidak mahu bergerak daripada tempatnya. Seira segera membuntuti rakannya.


Sepanjang perjalanan Misa hanya berdiam diri. Ada juga Seira bertanya itu dan ini tetapi hanya dibalas dengan anggukan ataupun gelengan sahaja. Otaknya lebih memfokuskan siapa sebenarnya Seira dan Reo.


"Seira, kau pernah dengar nama Minami Ryosuke tak?" tanya Misa tiba-tiba. Seira tersentak. Dia memandang Misa sebelum mengarahkan otaknya untuk berfikir. Sejenak kemudian dia menggeleng.


"Tak pernah dengar pula. Kenapa?"


"Macam mana pula dengan Reo?" tanya Misa lagi. Dia menggesa Seira untuk berfikir semula. Kali ini respons Seira sedikit berbeza. Dia kelihatan terkejut.


"Roe? Em, ya. Aku kenal sangat dengan nama tu. Itulah nama jiran aku dulu. Kenapa?" tanya Seira pula. Seingatnya dia tidak pernah bercerita kepada Misa mengenai nama jirannya. Jadi, dari mana pula datangnya nama itu?


"Jadi, kau pasti kenal Minami Ryosuke. Itu nama penuh Reo. Sebelum keluarga aku berpindah ke sini, aku ada jiran yang bernama Reo. Dia juga mempunyai abang yang telah meninggal disebabkan kemalangan di kawasan lampu isyarat pejalan kaki. Sebabnya nak selamatkan jiran dia yang sedang melintas jalan. Kisah kematian abang dia dan jiran kau tu sama saja. Abang dia mati ketika umurnya 7 tahun. Sama seperti umur kau ketika jiran kau kemalangan." Seira tergelak sambil menggeleng.


"Tak mungkinlah. Kemalangan boleh berlaku pada bila-bila masa. Dalam kes jiran kau tu mungkin ianya hanyalah satu kebetulan sahaja. Tak mungkin jiran kau dan Reo yang aku kenal merupakan orang yang sama kerana Reo yang aku kenal sudah tiada di sini. Dia sudah ke luar negara tiga hari selepas kejadian tu." Misa terpempan. Tak mungkin!


"It can't be! Kalau kau nak cakap yang ianya hanya kemungkinan kejadian tu berlaku pada hari yang sama dan tempat yang sama walaupun pada tahun yang berbeza mungkin aku akan percaya tetapi dengan sebab yang sama? Semua orang takkan percaya Seira. Ia sesuatu yang sangat aneh untuk mempunyai sebab yang sama. Lagi pula umur Reo, kau dan aku adalah sama." Seira tersengih sebelum berjalan mendahului Misa.


"Tapi kalau betul..."


"Tak mungkin betul! It will never be true," bentak Seira. Dia tidak suka mendengar apa yang diperkatakan oleh Misa. Jadi inilah sebabnya mengapa Misa berdiam diri dari pagi tadi. Hanya sebab jirannya.


Walaupun Seira sedikit gusar dengan apa yang Misa cakapkan namun apabila teringatkan yang Reo pernah memberitahunya mengenai perpindahan keluarganya ke luar negara hatinya menjadi lega. Tidak mungkin itu Reo. Entah bagaimana keadaan sahabatnya itu kini. Perasaan bersalah kembali menghantui dirinya.

Saturday, January 28, 2012

Aku Benci... - Song 9

Posted by intrigue at 14:00
Reactions: 
3 comments Links to this post
Dia terjaga daripada tidurnya. Badannya berpeluh-peluh bagai baru lepas marathon. Degupan jantungnya sangat pantas tanda dia sedang ketakutan. Dia meraup wajahnya lantas turun dari katil. Denagn pantas dia menuju ke bilik air. Dia membasuh mukanya berkali-kali. Menghadap cermin di hadapan sebelum menghentakkan kedua belah tangannya ke meja sinki. Dia penat dengan apa yang berlaku kepadanya. Kenapa aku tak boleh nak lupakan perkara tu macam kakak? getus hatinya.

Dia bergerak ke dapur. Mencapai cawan lantas membuka peti sejuk. Air oren di dalam botol besar dituang ke dalam cawan yang dipegang dengan tangan kanannya. Dia menuju ke ruang tamu. Cawan yang dibawa bersama hanya diletakkan di meja kopi, tidak lalu hendak diminum pada waktu itu. Dia duduk di tepi tingkap dan memeluk lututnya. Air mata mula bergenang dan tanpa dipaksa air matanya tumpah jua. Esakan semakin kuat kedengaran.



"Abang Taiga, maafkan Seira!" ujarnya dalam tangisan. Dari kejauhan, Saori hanya memerhati dengan hiba.


***

Seira merenung ke luar tingkap. Sejak tiba di sekolah pada jam lapan pagi tadi dia berkelakuan seperti itu. Tidak bertegur sapa dengan sesiapa pun termasuk Misa, rakan baiknya sendiri. Misa hairan dengan kelakuan rakannya itu. Amat kontra dengan dirinya yang sebenar. Dia mendekati. Menepuk bahu rakannya yang sedang meneroka dunianya yang tersendiri. Seira sedikit terkejut. Bahunya terangkat. Dia memandang Misa dengan wajah sugul.


"Aku tak tahu apa yang menyebabkan kau jadi monyok macam ni tapi aku cuma nak cakap kalau kau rasa nak luahkan, luahkanlah. Aku akan sentiasa ada masa untuk mendengar dan kalau aku mampu, aku akan bantu kau. Janganlah kau rasa segan nak beritahu aku kalau kau ada masalah. Aku tak suka kau jadi macam ni - murung je - sebab aku akan rasa bersalah kalau tak dapat tolong kau." Seira cuba untuk tersenyum namun gagal. Air mata yang cuba ditahan tumpah jua. Misa kalut. Alamak! Aku ada salah cakap ke? ujar Misa di dalam hati. Hatinya sakit melihat kawannya dirundung pilu. Dia mencapai bahu Seira.


"Aku dah cuba Misa. Aku dah cuba. Tapi aku tetap tak dapat nak lupakan! Ianya asyik datang menghantui hidup aku! Hampir setiap malam kejadian tu datang menjelma sebagai mimpi. Aku penat Misa. Penat sangat! Aku dah tak tahu nak buat macam mana lagi," jelas Seira panjang lebar. Misa menariknya ke dalam pelukan. Dia mengusap belakang badan Seira. Walaupun dia belum pernah tahu bagaimana rasanya kehilangan seseorang yang disayangi namun dia faham perasaan Seira. Sakit! Itu jawapannya. Esakan Seira semakin kuat.


"Seira, kau kena kuatkan semangat. Jangan lemah macam ni. Kalau kau hanya terus-terusan menangis belum tentu ianya akan hilang. Kau jangan biarkan ianya meracuni fikiran kau. Fikirkan perkara lain yang boleh buatkan kau lupakan kisah pahit tu. Kau kenanglah memori indah kau dengan dia. Mungkin dengan cara tu kau dapat lupakan kisah ngeri yang menimpa. I'm not a good adviser but believe me when I said something."


Seira mengesat air matanya. Dia kembali merenung ke luar tingkap. Memikirkan apa yang telah diperkatakan oleh rakannya. Dia sedar memang tiada gunanya dia mengenang kisah itu. Bukannya Abang Taiga akan hidup kembali. Tetapi dia tetap akan teringat! Ianya bersangkut paut dengan tarikh hari lahirnya. Ia berlaku pada sambutan hari lahirnya yang ke 7.


Masih terbayang di ruang pandangannya bagaimana kereta sukan itu menerbangkan Abang Taiga. Masih tergambar di kaca matanya keadaan Abang Taiga yang berlumuran darah. Masih terbau di rongga hidungnya kehanyiran darah yang mengalir keluar daripada badan Abang Taiga. Lantas, bagaimana bisa dia lupakan peristiwa hitam itu?


"Misa, boleh tak kau temankan aku dan kak Saori ke satu tempat lepas tamat perjumpaan persatuan pelajar ni? Kau tak ada nak pergi mana-mana kan hari ni?" tanya Seira pantas apabila dia melihat Misa sudah mula bergerak mahu menyambung kerjanya yang tergendala sebentar tadi. Misa menoleh. Dia mengangguk. Dia tahu apa maksud Seira itu. Hatinya lega kerana akhirnya kawannya mahu pergi ke tempat itu.


Seira merenung keluar tingkap buat kali yang terakhir. Ya, dia perlu hentikan semua ini. Dia perlu pergi semula ke tempat kejadian untuk menghilangkan rasa pedih yang mencengkam. Dia tidak boleh hidup dalam bayangan Abang Taiga. Dan dia berharap ini merupakan kali pertama dan kali terakhir dia perlu berhadapan dengan tempat itu.


"Seira, boleh awak tolong saya printkan kertas kerja untuk ke konsert HarUna?" tanya Cikgu Hiroyuki kepadanya. Dia sedikit tersentak. Mana tidaknya, asyik menghadap ke luar tingkap sahaja kerjanya. Seira segera mengangguk dan pantas menghidupkan komputer di bilik persatuan itu. Hujung minggu ini HarUna akan mengadakan konsert kedua mereka di Stadium Asterisk. Oleh sebab terdapat banyak permintaan daripada pelajar maka guru-guru di sekolahnya merancang untuk mengadakan lawatan sambil menonton konsert HarUna. Dan dialah mangsa yang perlu membuat kertas kerja kerana dia merupakan setiausaha Persatuan Pelajar. Tak mengapalah, asalkan aku dapat menyibukkan diri dan lupakan peristiwa itu.


Perjumpaan Persatuan Pelajar telah tamat lebih kurang 20 minit yang lalu. Kini Seira dan Misa sedang berjalan pulang ke rumah Seira. Dia mahu 'menjemput' Saori sekali ke tempat itu. Barulah dia bisa bertahan dari terus merintih. Mereka membelok di selekoh kanan sebelum tiba di hadapan rumah Seira. Seira mengetuk pintu rumah beberapa kali. Kedengaran bunyi tapak kaki menghampiri pintu. Tidak lama kemudian, Saori keluar daripada rumah.

"Sudah sedia?" tanya Seira perlahan.



"Kakak memang sentiasa sedia. Seira macam mana? Betul nak pergi ni?" tanya Saori pula. Seira hanya diam. Tidak tahu untuk menjawab. Fikirannya bercelaru. "Kalau adik rasa belum bersedia tak mengapalah. Kita pergi hari lain," sambung Saori pantas. Seira menggeleng.


"Tak boleh. Kita perlu ke sana hari ini juga. Sebab ianya berlaku pada hari ini," ulas Seira. Dia menarik nafas dalam-dalam. Misa menepuk bahunya.


"Jom pergi sekarang. Nanti lambat pula kita balik," tegur Misa. Mereka berdua mengangguk.


Masing-masing diam seribu bahasa dalam perjalanan ke tempat itu. Tiada apa yang ingin dibicarakan. Mereka tiba di tempat yang dituju tepat jam 3 petang. Mujur cuaca tidak berapa nak terik pada hari ini. Tidaklah terasa bahang sangat. Seira terasa sebak saat melihat ke arah jalan raya di mana berlakunya kejadian itu. Kemalangan itu bagai ditayangkan semula di hadapan matanya. Semuanya masih jelas pada pandangannya. Dia menekup mulutnya, menghalangnya daripada mengeluarkan esakan. Bahunya sudah terencut-encut menahan tangisan. Kakaknya dan Misa cuba untuk menenagkannya.


"Tak baik menangiskan Abang Taiga. Pasti Abang Taiga akan berasa sedih juga di sana," ujar kakaknya. Seira mengangguk. Dia menarik nafas dalam-dalam sebelum melihat sekeliling kawasan itu. Dia terpaku. Bunga popi? Di sini? Dia memandang kakaknya.


"Kakak ada datang sini ke tadi?" tanya Seira. Saori menggeleng.


"Tak. Kenapa dik?" Seira mengarahkan telunjuknya ke suatu sudut lampu isyarat di situ. Terdapat sejambak bunga popi di situ. Mereka memandang sesama sendiri. Mungkinkah?


"Mungkin di sini pernah berlaku kemalangan juga kot. Sebab itulah ada bunga popi juga di sini," ujar Misa yang turut memandang ke arah yang sama. Seira dan Saori hanya mengangguk. Walaupun hati Seira masih sangsi namun dibiarkan sahaja.


Saori meletakkan bunga popi yang telah dibelinya di sebelah bunga popi yang telah berada di situ. Seira yang melihat pantas melutut di tepi lampu isyarat dan mula menggenggam kedua belah tangannya. Saori turut melakukan perkara yang sama. Misa di belakang hanya menjadi pemerhati. Di dalam hatinya dia berdoa agar Seira diberi kekuatan untuk menghadapi semua ini dengan tenang.


'Abang Taiga, Seira minta maaf atas apa yang telah berlaku. Seira sepatutnya lebih berhati-hati ketika itu. Kalau tak, tentu semua ini takkan berlaku. Tapi semuanya sudah terlambat. Abang pun sudah tiada lagi di sini. Ampunkan Seira atas segalanya. Abang, Seira harap abang akan bersemadi dengan aman.' Air mata yang cuba ditahan akhirnya tumpah jua.








p/s : post yang pendek untuk hari ini. tiba-tiba sahaja otak jadi buntu :)

Saturday, January 14, 2012

Aku Benci... - Song 8

Posted by intrigue at 16:47
Reactions: 
3 comments Links to this post
Dia memandang keluar. Perasaan marah menguasai dirinya. Kenapa semua orang seperti tidak menyedari kewujudannya pada hari yang penting seperti itu? Dia geram! Barang di dalam bilik dicampak satu persatu ke arah dinding. Biar berkecai semuanya. Biar hatinya puas! Tidak pernah sekalipun mereka bertiga tidak menghiraukannya pada sambutan hari lahirnya. Dia menahan air mata.

Bunyi kaca terhempas ke dinding menggamit pendengaran Encik dan Puan Akizawa. Mereka bergegas memanjat anak tangga dan meluru ke arah biliknya. Encik Akizawa  memulas tombol pintu. Dia dan Puan Akizawa terkejut saat melihat keadaan bilik anak mereka yang bagaikan kena langgar ribut taufan. Puan Akizawa segera mendapatkan anaknya yang sudah mula menangis.


"Cherry, kenapa Cherry buat macam ni? Kenapa Cherry campak semua barang-barang ni? Cherry marahkan siapa sayang?" soal Puan Akizawa dengan lembut. Dia tahu anaknya yang seorang itu pasti marahkan jiran mereka kerana tidak mengendahkannya. Lebih-lebih lagi hari ini merupakan sambutan hari lahirnya yang ke 7. Puan Akizawa memandang ke segenap bilik Cherry lantas menggeleng.


"Ibu, kenapa Abang Taiga dan Reo langsung tak mahu bercakap dengan Cherry? Kak Saori pun sama. Cherry ada buat salah dengan mereka ke? Kenapa mereka langsung tak layan Cherry?" tanya anak kecil itu. Puan Akizawa tergelak. Dia memandang suaminya yang sedang mengemas bilik Cherry. Dia memberi isyarat mata kepada suaminya. Meminta suaminya menjelaskan semuanya.


"Cherry kan selalu menonton televisyen. Mesti Cherry tahu kenapa Abang Taiga dan Reo tak mahu bercakap dengan Cherry." Cherry mengerutkan dahinya. Penjelasan ayahnya langsung tidak membantu. Puan Akizawa pula sudah mula mencerlung. Memang suaminya jenis yang suka berkias. Tidak mahu berterus terang langsung walaupun kepada anak sendiri!


"Cherry, hari ini kan sambutan hari lahir Cherry. Abang Taiga dan Reo bukannya tak mahu bercakap dengan anak ibu ni tapi mereka sedang merancang mengadakan surprise party untuk Cherry. Dah, jangan nak menangis lagi. Nanti pergi minta maaf kepada Abang Taiga, Reo dan Kak Saori tau. Ibu tak suka tengok anak Ibu buruk sangka macam ni. Tak baik tau," jelas Puan Akizawa panjang lebar. Cherry sudah mula tersenyum. Dia menganggukkan kepalanya lantas mencium pipi ibunya. Kemudian dia berlari mendapatkan ayahnya dan turut mencium pipi ayahnya sebelum dia berlari keluar untuk mendapatkan kakaknya pula.


"Eh, bilik ni siapa pula yang nak kemas?!" jerit Encik Akizawa apabila Cherry sudah meninggalkan mereka di situ. Dia menggeleng. Inilah ragam anaknya. Dia tersengih.


"Saya pun nak keluar. Nak tengok budak-budak tu. Nampaknya awaklah yang terpaksa mengemas semua ni," ujar Puan Akizawa sambil ketawa. Dia turut mengikuti langkah anaknya. Encik Akizawa hanya memandang sambil tersengih mengeluh. Dia ketawa di dalam hati. Nasib badan dibuli anak sendiri.


"Kakak! Cherry minta maaf ya sebab marahkan kakak tadi. Cherry tak selidik dulu kenapa kakak, abang dan Reo tak mahu bercakap dengan Cherry. Kakak tak marah Cherry kan?" tanya Cherry pantas. Dia meramas tangannya. Takut-takut kakaknya akan memarahi dirinya. Saori tersenyum. Dia menarik Cherry ke dalam pelukannya.


"Eh, kakak tak marah adik la. Tak mengapa, benda dah berlalu. Sekarang jom kita sama-sama pergi ke rumah Abang Taiga. Penat dia buat surprise party untuk adik tapi adik marahkan dia pulak. Kesian abang Taiga tau," terang Saori. Raut wajah Cherry sudah berubah.


***

"Abang Taiga! Cepatlah lari!" jerit Cherry sambil tangan kanannya dilambaikan ke arah Taiga yang sedang berhempas pulas mengejarnya. Tangan kirinya memegang gitar yang dihadiahkan oleh Taiga kepadanya. Laju sungguh budak seorang ni lari. Mujur majlis hari lahirnya telah tamat, bisik Taiga.

Majlis sambutan hari lahir Cherry telah tamat lebih kurang 30 minit yang lalu. Sambutan itu memang meriah dengan kehadiran jiran-jiran tetangga dan keluarga terdekat Cherry. Cherry sangat gembira apabila dirinya diperlakukan persis seorang puteri. Banyak hadiah yang diterimanya daripada mereka. Hadiah yang paling disukainya adalah hadiah daripada Abang Taiga kesayangannya. Gitar akustik yang dibeli tempoh hari. Itulah hadiah daripada Abang Taiga. Reo pula menghadiahkan gelang tangan stainless steel yang dibuatnya sendiri. Ukiran nama dia, Cherry, Taiga dan Saori terletak elok pada gelang tersebut. Kakaknya menghadiahi dia seutas jam tangan berbentuk hati. Cherry tidak lupa untuk meminta maaf kepada Taiga dan Reo sebelum majlis bermula. Taiga hanya tersengih manakala Reo pula memarahi Cherry yang memarahinya. Setelah majlis tamat, Cherry telah mengajak Abang Taiga, Reo dan kakaknya ke taman permainan di seberang jalan. Dia mahu bermain gitar di sana. Dia mahu dedikasikan lagu yang bakal dimainkannya khas untuk mereka bertiga.

"Tunggu lah Cherry. Reo dan Saori pun belum muncul lagi. Kalau ya pun nak pergi ke taman seberang jalan tu, janganlah lari laju sangat. Jalan raya kat sini bahaya!" balasnya. Dia menyambung lariannya sehinggalah dia tiba di kaki lima jalan raya. Cherry ketika itu sudah berada di tengah-tengah jalan raya yang lengang daripada sebarang kenderaan. Dia melambaikan tangannya lagi. Muka Taiga tiba-tiba berubah. Dia berlari pantas mendapatkan Cherry. Dia menolak Cherry dengan kuat. Tiba-tiba sebuah kereta meluncur laju ke arah Taiga. Dia tidak sempat untuk mengelak. Cherry terkejut. Dia berlari mendapatkan Taiga. Ketika itu Reo dan Saori muncul bersama ibu bapa mereka. Masing-masing terkejut dengan apa yang berlaku.

"Abang Taiga! Abang, bangunlah! Abang! Jangan tinggalkan Cherry. Abang," rintih Cherry. Saori mendapatkan adiknya. Puan Katsu mendapatkan anak lelakinya. Dia turut merintih.

"Encik, saya telah menelefon pihak hospital. Mereka akan tiba tak lama lagi. Saya minta maaf dengan apa yang berlaku," ujar seorang lelaki yang tiba-tiba muncul di belakang mereka. Cherry bingkas berdiri. Dia memukul lelaki tersebut.

"Cherry, jangan macam ni sayang. Encik, saya minta maaf atas perlakuan anak saya. Apapun saya harap encik dapat bertanggungjawab dengan apa yang telah berlaku," getus Encik Akizawa sambil cuba menarik Cherry agar bersabar. Jiran tetangga juga sudah mula mengerumuni kawasan kejadian.

"Ya, saya faham. Memang salah saya kerana telah melanggar lampu isyarat pejalan kaki. Saya minta maaf banyak-banyak," balas lelaki tersebut lantas membongkok sedikit sebagai tanda meminta maaf. Lelaki itu bercadang untuk menghantar sendiri Taiga ke hospital malangnya keretanya mengalami kerosakan kerana terlanggar bahu jalan. Bahagian hadapan keretanya sedikit remuk manakala enjinnya telah rosak.

"Cherry, mari sini. Abang nak cakap sesuatu dengan Cherry." Suara Taiga mematikan lamunan mereka semua. Cherry pantas melutut.

"Abang, jangan banyak cakap ya. Abang akan selamat tau. Cherry jamin." Taiga tersenyum. Tangan kanannya menggenggam tangan kecil Cherry. Puan Katsu hanya memandang sayu.

"Cherry, abang tak boleh nak cakap lama-lama. Ada yang telah menunggu abang. Ada satu perkara yang abang nak beritahu Cherry. Abang sayangkan Cherry sangat-sangat. Jangan salahkan diri Cherry atas apa yang telah berlaku. Semuanya sudah tertulis di atas sana. Yang paling penting abang nak Cherry janji dengan abang jangan sesekali lupakan apa yang telah kita janjikan bersama." Taiga tersenyum apabila melihat Cherry mengangguk.

"Mama, saya minta maaf kalau saya ada buat salah terhadap mama. Mama jaga diri baik-baik ya. Reo, abang sayangkan kamu juga. Tolong jaga mama bila abang sudah pergi. Jangan sakitkan hati mama. Saori, tolong jaga mereka semua. Awaklah harapan saya." Saori mengangguk dalam keterpaksaan.

Saat Taiga berhenti bercakap, dadanya sudah  mula berombak. Turun naik turun naik. Mereka yang berada di situ sudah kalut. Encik Akizawa tidak habis-habis menelefon pihak hospital. Dirasakan pihak hospital sengaja melambatkan perjalanan. Akhirnya Taiga menghembuskan nafasnya yang terakhir di samping keluarganya dan keluarga Cherry. Semua di situ sudah meraung.

"Abang! Jangan tinggalkan Cherry!" Pada saat itu barulah ambulans tiba. Namun, semuanya sudah terlambat.

***


Bunyi deringan dari telefon mengganggu lenanya saat itu. Dia membiarkan sahaja dengan harapan ia akan berhenti dan tidak mengganggunya lagi. Tetapi ia tetap datang tanpa diundang. Dengan rasa malas dia mencapai telefon bimbitnya pantas. Tanpa melihat pada skrin telefon, dia menekan butang hijau.


"Hello, siapa yang telefon?" tanya Sky malas. Dia masih belum mencelikkan matanya.


"Hei, ini Kent lah. Kau dah bangun ke belum?" tanya Kent dari hujung talian. Apa bengap punya soalan daa. Sky menggeleng.


"Kalau aku belum bangun tak adanya aku nak jawab panggilan kau ni." Kent tergelak panjang di hujung talian.


"Jangan marah Sky. Haha. Kami nak pergi sarapan ni. Kau nak ikut tak? Jomlah," sambung Kent. Malas dia mahu memanjangkan lagi pertengkaran mereka. Sky memang seorang yang mempunyai sifat seperti angin. Bila-bila masa sahaja moodnya boleh bertukar menjadi taufan. Tidak dapat diduga!


"Em, tak apalah. Hari ni aku nak ke satu tempat. Kau orang pergi lah makan. Lagi pula mak aku dah volunteer nak sediakan sarapan. Dah lama aku tak makan masakan dia," beritahu Sky yang mula bangun daripada katilnya. Dia mencapai tuala lantas menuju ke bilik mandi. Kent di hujung talian hanya mengangguk sebelum memutuskan talian. Sky segera bersiap ala kadar untuk keluar. Dia memakai baju T putih tanpa lengan bersama seluar sukan, jaket berhood dan topi. Rambutnya dibiarkan tidak bersikat, mengikut trend zaman sekarang. Cermin mata hitam melengkapkan lagi pemakaiannya.


"Awal anak mama turun hari ni," ujar ibu Sky, Puan Katsu kepada anaknya yang satu itu. Puan Katsu baru sahaja selesai menghidangkan sarapan di atas meja makan. Sky memandang wajah bersih mamanya itu lantas tersenyum. Dia pantas berjalan menghampiri mamanya lantas mengambil tempat duduk di meja makan. Selama ini, dia sahaja yang selalu menyediakan sarapan kerana mamanya selalu tidak berkesempatan. Sibuk memanjang sebagai setiausaha. Sudah lama dia tidak merasa masakan mamanya itu.


"Mestilah. Hari ini kan mama yang masak. Kenalah bangun awal," balas Sky lembut. Mereka berdua mula menjamah sarapan pagi yang sudah tersedia. Masing-masing diam membisu. Kelu untuk berkata apa-apa pada hari ini. Sky memandang mamanya. Matanya sedikit berair. Pasti teringatkan abangnya itu. Sky menjadi sebak. Dia segera menghabiskan kunyahan yang terakhir sebelum beredar ke muka pintu. Puan Katsu membuntuti dari belakang. Selesai menyarung kasut converse kesukaannya, dia sekali lagi memandang wajah mamanya. Dia meminta izin untuk keluar.


"Mama nak ikut saya ke tempat biasa tak hari ni?" tanya Sky tiba-tiba. Bukan setakat Puan Katsu yang terkejut malah dia sendiri turut terkejut dengan soalan yang dia utarakan itu. Sky tahu pasti mamanya tidak mahu mengikutnya. Mamanya memang tidak pernah ikut pun sebelum ini. Hanya dia yang masih gatal mulut mahu bertanya. Keadaan menjadi kaku seketika. Puan Katsu tersenyum lantas menggeleng. Bahu Sky ditepuk dua kali. Dia menghulurkan sesuatu kepada Sky. Mata Sky membulat. Duit yang berjumlah 10 duit perak itu ditenung. Dia memandang mamanya minta penjelasan.


"Pergilah belikan sesuatu untuk abang ya. Kalau boleh belikan sekali bunga popi untuk abang. Beli sahaja di kedai yang selalu tu," pesan Puan Katsu kepada anaknya. Sky mengangguk. Dia mencium pipi mamanya lantas berjalan keluar daripada rumah. Dan seperti biasa dia hanya berjalan kaki.


Sky berjalan perlahan ke kedai bunga yang selalu dikunjunginya. Tauke kedai itu menyambutnya dengan senyuman. Kenal benar dia dengan Sky. Sky selalu singgah di kedainya selepas tamat latihan di Bangunan Asterik. Sky segera bertanya mengenai bunga popi.
- Bunga popi -


"Saya nak sejambak ya. Warna merah," katanya kepada tauke tersebut. Tauke itu mengangguk dan segera mencapai bunga yang diminta. Dia menyusun bunga tersebut menjadi sejambak bunga yang cantik. Dia turut menyembur sedikit air pada bunga tersebut agar ia nampak segar dan berseri. Dia lantas menghulurkan bunga yang diminta kepada tuannya. Sky mengambil seraya menghulurkan bayaran.


Setelah mengucapkan terima kasih, Sky menyambung kembali perjalanan yang tergendala. Matahari yang sudah mula memancar terik memaksanya untuk menanggalkan hood. Panas mula mencengkam diri. Mujur dia memakai topi dan cermin mata gelap. Terlindung sedikit wajahnya daripada menjadi tatapan umum. Susah untuknya bergerak ke mana sahaja andai dia sudah mula  diselubungi peminat. Itu baru Sky seorang. Kalau rakannya ada sekali alamatnya memang mereka akan menjadi 'tugu negara' di situ! Langsung tiada ruang untuk berganjak.


Perjalanan ke tempat biasa yang dimaksudkan tidak memakan masa yang lama. Hanya setengah jam perjalanan daripada kedai bunga tadi. Kini dia sudah berada di tempat biasa. Ya, kawasan lampu isyarat pejalan kaki. Itulah tempat biasa yang Sky maksudkan. Tempat di mana tersimpan segala kenangan pahit mereka. Dia, abangnya dan Cherry. Sky mengeluh entah kali yang ke berapa seraya menggeleng. Dia tidak mahu mengingati perkara itu lagi. Sky melutut. Jambangan bunga yang berada di tangannya diletakkan betul-betul di tepi lampu isyarat. Orang yang lalu lalang hanya memandang. Mereka bersimpati terhadap Sky. Pada masa yang sama, mereka amat memahami apa yang diakukan oleh Sky itu. Memang telah menjadi tradisi di negara mereka untuk menghormati orang yang telah pergi dengan cara sebegitu. Bukan dengan meletakkan bunga di tepi lampu isyarat tetapi menggunakan bunga popi sebagai simbolik untuk mereka yang telah pergi.


Sky duduk berteleku di situ untuk beberapa ketika. Dia meluahkan segala apa yang dirasakannya ketika itu. Segalanya. Diluahkan kepada abangnya tanpa berselindung lagi. Mengenai band, album, mama, Cherry. 'Abang, tolong tunjukkan jalan kepada saya untuk mencari dia. Saya perlu bersemuka dengan dia. Saya perlu selesaikan segala salah faham yang telah berlaku. Mama tak pernah salahkan dia atas kematian abang. Abang, bantulah saya.' Sky kembali mengangkat muka. Entah bila dia boleh bertemu semula dengan sahabat baiknya itu. Dia sayangkan Cherry sama seperti dia sayangkan abangnya. Sky bingkas bangun. Dia menilik jam di pergelangan tangannya. 12.30 tengah hari. Masih awal lagi. Dia bercadang untuk membeli sesuatu buat mamanya sebelum pulang ke rumah.

Tuesday, January 03, 2012

Aku Benci... - Song 7

Posted by intrigue at 00:00
Reactions: 
3 comments Links to this post
Hari ini hari Sabtu. Itu tandanya hari cuti umum. Seira menapak keluar dari rumah teres dua tingkat dengan berpakaian baju-T dan seluar jeans paras betis. Hari ini dia ingin ke bandar untuk membeli hadiah sempena hari lahir Saori yang ke 20. Dia bercadang untuk menaiki bas ke pusat bandar. Bas merupakan antara pengangkutan awam yang paling mudah didapati di kawasan perumahannya kerana jarang ada pengangkutan lain yang melalui kawasan itu, lebih-lebih lagi teksi. Untuk menaiki teksi, dia perlu membuat tempahan terlebih dahulu.


Dia tiba di bandar 30 minit kemudian iaitu pada jam 9.30 pagi. Rata-rata kedai yang terdapat di bandar sudah mula beroperasi pada jam 9.00 pagi. Oleh kerana penduduk di kawasan bandar tidak keluar ke kedai pada waktu pagi maka jalan-jalan di sekeliling kedai agak sunyi dan deretan kedai juga masih lengang. Mudahlah tugas Seira mencari hadiah buat kakak kesayangannya itu.


Sebelum 'berjoging' eloklah aku warm up dulu, getus hati Seira. Dia segera mencari kedai makan ataupun gerai kerana perutnya sudah berbunyi minta diisi. Dia singgah di satu gerai tepi jalan yang menjual makanan kegemarannya iaitu dango. Dia memesan dango berperisa coklat dan air soya sebagai santapan paginya. Air soya bagus untuk tulang tau. Nanti tulang jadi kuat. Seira tersenyum apabila teringat kata-kata orang yang disayanginya itu.


"Berapa harga semua ni?" Tanya Seira kepada mak cik penjual dango itu. Mak cik itu mengira harga makanan dan minuman yang dipesan oleh Seira.


"Semuanya 5 duit tembaga nak," kata mak cik itu. Seira lantas mengeluarkan duitnya dan dihulurkan kepada mak cik tersebut. Setelah mengucapkan terima kasih, dia beredar dari situ, kembali kepada tujuan asalnya iaitu mencari hadiah yang sesuai buat Saori.


Dia bergerak dari sebuah kedai ke sebuah kedai. Kedai kasut, aksesori. Tiada yang sesuai untuk Saori pada pandangannya. Kedai kek, bunga, buku. Ah! Kedai buku! Seira segera meloloskan dirinya ke dalam kedai itu. Dia sungguh teruja melihat susunan buku di rak yang bertingkat-tingkat itu. Dia mengintai dari satu rak ke satu rak yang lain untuk mencari buku yang sesuai untuk kakaknya. Novel, buku motivasi, buku masakan, semuanya dibelek. Dia menggeleng. Semuanya tidak sesuai. Dia beralih ke bahagian lain iaitu bahagian aksesori. Dia terpandangkan satu aksesori yang menarik minatnya. Dia mendekati.


"Dik, teddy bear ini tengah popular sekarang. Tinggal satu ini sahaja di kedai kami. Adik nak beli ke?" tanya jurujual apabila melihat Seira memegang teddy bear tersebut. Seira hanya mengangguk.


"Tolong balutkan sekali boeh kak?" tanya Seira.


"Boleh. Teddy bear ni adik nak hadiahkan pada siapa?" tanya jurujual itu kembali sambil tangannya sibuk melipat dan membalut teddy bear yang dibeli oleh Seira.


"Saya nak hadiahkan kepada kakak saya. Dia sangat meminati kumpulan HarUna. Alang-alang kumpulan HarUna ada mengeluarkan teddy bear, saya terfikir untuk membelinya. Kakak saya pula memang sukakan benda-benda seperti ini - dan HarUna." Jurujual tersebut mengangguk. Setelah mengucapkan terima kasih kepada jurujual tersebut, Seira segera keluar. Kini, tiba pula masanya untuk dia bersiar-siar setelah penat perah otak memikirkan hadiah buat Saori.


Cuaca semakin panas, menandakan hari sudah menginjak ke tengah hari. Dia masih lagi di bandar, melilaukan pandangannya. Dia masuk ke beberapa buah kedai untuk melihat apa yang dijual. Sebentar kemudian dia berhenti di kedai pakaian. Dia amat tertarik dengan sehelai gaun pendek berwarna putih. Dia melihat tanda harga pada gaun tersebut. Mak aih! 5 duit emas! Dia beredar daripada kedai itu dan kembali menyambung perjalanan. Kakinya menghentikan langkah apabila tiba di hadapan sebuah kedai alat muzik. Dia terpandangkan satu alat muzik yang memang disukai olehnya. Dia meloloskan diri ke dalam kedai tersebut.


"Selamat petang Seira. Awak datang hari ni? Nak beli ke nak tengok saja?" tanya Pak Cik Daishiro, pemilik kedai alat muzik tersebut. Seira tersengih. Memang dia selalu singgah di kedai itu apabila dia di bandar. Kerana itu Pak Cik Daishiro amat mengenalinya.


"Petang pak cik. Macam biasalah, saya datang tengok-tengok saja. Banyak gitar baru ya pak cik. Bila sampai?" tanya Seira sekadar berbasa-basi.


"Baru lagi. Baru pagi tadi sampai. Semua ni stok untuk bulan depan." Seira menuju ke bahagian gitar. Dia melilaukan matanya, mencari gitar yang baru tiba. Seketika kemudian, dia tersenyum. Sebuah gitar menyapa pandangannya. Dia menyentuh permukaan gitar tersebut tetapi tidak lama. Peristiwa itu kembali bermain di fikiran. Dia berlari keluar daripada kedai tersebut. Hampir sahaja dia hendak merempuh seorang lelaki yang hendak memasuki kedai tersebut.


***

Sky mengemas barang-barang latihannya. Penat dia bertungkus lumus hari ini. Habis hilang suaranya akibat berlatih menyanyi tanpa henti sejak tiga minggu yang lalu. Mulai esok, dia dan rakan-rakannya akan mula berehat daripada latihan. Mereka akan ke Stadium Asterik untuk melakukan beberapa persiapan. Sky segera keluar daripada bilik latihan. Dia meletakkan headphones di telinganya untuk mendengar sambil menghafal lagu terbaru mereka. Jika terlupa ketika membuat persembahan minggu hadapan, pasti dia akan mendapat susah!

"Sky! Kau nak ke mana? Makan dululah kot ya pun," tegur Nick. Sky menggeleng.

"Aku nak ke kedai Pak Cik Daishiro dulu. Dia telefon aku, katanya gitar yang aku tempah sudah sampai. Dia suruh aku ambil terus hari ni. Aku chiaow dulu. Beritahu Kent, bungkuskan bahagian aku. Jangan pandai-pandai nak makan aku punya," ujarnya sambil tersengih. Nick mengangguk. Sky pantas meninggalkan Bangunan Asterik yang terletak tidak jauh daripada kedai yang dimaksudkan.

Dia tiba di kedai itu tepat jam 3 petang. Dengan pantas dia menarik pintu kedai untuk masuk ke dalam. Pada masa yang sama, seorang gadis sedang berlari keluar daripada kedai bagaikan terlihat hantu saja gayanya. Dia menggelengkan kepala. Tak sangka ada juga orang yang berlari keluar dari kedai muzik, getus hatinya. Dia tesengih.

"Ah, Sky. Bagus kamu sudah sampai.Ini gitar yang kamu pesan. Pak cik dah tolong balutkan sekali. Harganya 3 duit emas," beritahu Pak Cik Daishiro apabila Sky menapak ke kaunter. Sky segera membuat pembayaran sebelum meninggalkan Pak Cik Daishiro dan kedainya.
 

A Little Stories Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea