Wednesday, March 30, 2011

Suraya - Part 2

Posted by intrigue at 00:00
Reactions: 
0 comments Links to this post
"Urghh! Penatnya hari ini. Panas pula tu! Dahlah kelas banyak gila. Ditambah pula perbincangan dengan buah-hati-sebelah-tangan Marlisa." Aku segera menghempaskan tubuhku ke atas sofa L shape yang dibeli di IKEA tahun lepas oleh ibuku. Aku meliarkan mataku ke segenap kondo mewah milikku. Rumah ini dibeli oleh papa untukku agar aku mudah untuk pergi balik dari UPM, tempat aku menimba ilmu sekarang ini. Disebabkan sifatku yang kurang berani (aku ulangi - kurang berani), aku ajaklah sahabat baik dunia akhiratku duduk di sini bersamaku. Siapa lagi kalau bukan Marlisa Suhana bt Sulaiman, bestfriendku sejak azali.


"Hoi, barangan ke?" Sergah Marlisa dari belakang. Aku tersentak. Air yang sedang kuminum hampir tertumpah. Mujur aku tidak tersedak.


"Mar, kau ni kalau tak sergah aku sehari tak sah kan. Kau ni, nasib baik aku tak terjatuh. Kalau tak, habis gempa bumi satu Selangor ni," marahku sedikit bergurau. Eh, sempat lagi aku nak bergurau. Hm, apa-apa sajalah Suraya. Muncungku sudah sedepa mengalahkan Donald Duck! Saja ingin menarik perhatian Marlisa.


"Ala, janganlah merajuk Suraya sayang. Nanti aku panggilkan Sufi....." Belum sempat Marlisa menghabiskan kata-kata, satu cubitan dariku hinggap di peha kanannya. Dia mengelak.


"Mar!! Tak baiklah," balasku sambil menahan tawa. Selepas berjaya meredakan tawa, Marlisa menekan punat remote control yang terletak di atas meja di hadapan kami. Dia mencari saluran yang menarik untuk ditonton.


"Mar," ujarku.


"Hmm, apa dia?" Balas Mar, kurang berminat.


"Kalau ditakdirkan aku mati, kau sedih tak?" Soalku. Marlisa tersentak. Dia memandangku. Mukanya jelas terkejut dengan apa yang didengari dari mulutku.


"Kenapa kau tanya aku macam tu, Su?" Marlisa sudah mula berdiri. Kelihatan air mata bertakung di tubir matanya. Aku sedikit kaget.


"Hmm, tak ada apa-apalah. Aku saja tanya," balasku sambil tersenyum. Aku kemudiannya memalingkan muka. Sedih mahu terus memandang mukanya.


"Huh, ada-ada sajalah kau ni," ujar Marlisa sedikit lega. Aku kembali tersenyum memandangnya. Aku bingkas berdiri dan melangkah menuju ke dapur. Tekakku terasa gersang, segersang gurun Sahara. Tiba-tiba langkahku terhenti. Kepalaku merasakan satu kesakitan yang tidak dapat digambarkan. Pandanganku berpinar. Aku cuba untuk memanggil Marlisa tetapi kemudian keadaan menjadi gelap.

Friday, March 25, 2011

Suraya - Part 1

Posted by intrigue at 22:16
Reactions: 
0 comments Links to this post
"Wei, cepatlah sikit! Kita dah lambat ni! Nanti tak pasal-pasal kena marah sembur dengan Prof. Rafee!" Marah Marlisa, mengalahkan mak tiri.

"Sekejaplah Mar. Aku nak pakai tudung ni!"  Sahutku dari kamar tidurku. Selesai berdandan, aku segera menghampiri Marlisa yang sedang bercekak pinggang di muka pintu.


"Hoi mak cik. Kita nak pergi kuliah saja, bukannya pergi kenduri. Yang kau lama sangat berdandan tu kenapa?" Bentak Marlisa. Aik, bukannya kena sembur dengan professor tapi mak cik ni pulak? Tak pasal-pasal aku kena sembur pagi-pagi buta ni. Eh! Pagi ke? Matahari dah tinggi dah Cik Suraya ooi...


"Sorry sorry. Yang penting aku dah siap, kan? Dah, jom kita gerak. Nanti kau juga yang bising," balasku sambil menghidupkan enjin kereta Toyota Priusku. Marlisa hanya mencebikkan bibirnya yang seksi itu.


***

"Huh, mujur sempat sampai kuliah. Kalau tak, tak mahu aku fikir," kata Marlisa sebaik sahaja kami melabuhkan punggung di dewan kuliah 5 Fakulti Seni Lukis Universiti Putra Malaysia. Aku memandangnya dengan senyuman penuh makna.

"Eleh Mar, cakap sahajalah yang kau sebenarnya nak jumpa dengan buah hati pengarang jantung kau a.k.a saudara Muhammad Zikri tu. Macam lah aku tak kenal dengan kau," sindirku. Marlisa menjeling pantas. Belum sempat dia membidas kata-kataku, seorang lelaki menegur kami.

"Mar, Su, lepas kuliah ni boleh stay sekejap tak?" Tanya Zikri kepada kami. Marlisa memandang aku. Wajahnya sudah kemerahan. Aku memandang Zikri dengan tanda tanya bersarang di dalam kepala.

"Zack, kenapa kau nak kita orang stay?" Tanyaku, membalas pertanyaannya. Marlisa mengangguk. Wajahnya ditundukkan sedikit.

"Nak discuss about our teamwork about the presentation yang Prof. Stanley beri semalam," terangnya pantas. Aku mengangguk. Memandang Marlisa sekilas.

"Okey. Kami boleh stay tetapi tak boleh lama sangat. Sebelum pukul lima, kami kena pulang." Giliran Zikri pula mengangguk. Sebaik sahaja Zikri beredar, Prof. Rafee pun tiba dengan tergesa-gesa. Kami memulakan sesi pembelajaran dengan hati yang tenang.

***
"Okey, berbalik kepada perbincangan kita, aku rasa kita patut mulakan dengan yang ini," kata Zikri kepada kami sambil menunjukkan kertas perbincangan mereka. Aku melihat Marlisa betul-betul menumpukan perhatian terhadap apa yang disampaikan oleh 'buah-hati-sebelah-tangannya' itu. Aku sedikit tersengih.

"Baiklah. Kalau macam tu, biar saya yang bagi mukadimah," sambung Marlisa. Aku tergelak. Mereka berdua memandangku pelik.

"No, nothing. Just ignore me," balasku sambil menutup mulut menahan malu. Aku kembali menumpukan perhatian terhadap apa yang diperbincangkan. Namun begitu, kepalaku seperti tidak mahu menerimanya. Kepala aku sedikit pening.

Thursday, March 24, 2011

Sumpah atau Hikmah - Scene 2

Posted by intrigue at 20:29
Reactions: 
0 comments Links to this post
Perpustakaan Merlynn Gakuen, High School of Witchcraft and Wizardy



Lagu nyanyian kumpulan Backspace yang bertajuk Solid Wonder berkumandang di telinganya. Oleh kerana dia berada di perpustakaan, tidak dapat tidak dia hanya mendengar melalui headphone yang tergantung di kepalanya walaupun hari itu merupakan hari cuti sekolah. Tangannya ligat mencapai buku-buku yang penuh di atas troli lantas berjalan menuju ke arah rak yang penuh bersusun buku. Baru sahaja dia meletakkan buku-buku tersebut di raknya, satu suara menyapanya dari belakang.

"Noel, mesyuarat aku dah selesai. Jom kita balik," terang seorang lelaki yang muncul entah dari mana. Noel memandang lelaki tersebut dengan sedikit rasa bersalah.

"Em..kau duduklah dulu Moon. Kerja aku ni sikit lagi nak selesai. Perdón Moon. Aku tak sangka pula yang kerja ni banyak lagi," balas Noel sambil memandang ke arah troli yang dipenuhi dengan pelbagai jenis buku.

"Tak mengapa. Take your time. Balik awal pun bukannya ada orang di rumah," balas Moon. Dia segera meninggalkan Noel dengan kerjanya lantas mencari tempat yang sesuai untuk duduk. Dia mengambil tempat duduk bersebelahan dengan tingkap. Dia lantas mengeluarkan kamera dari bagasinya dan mengambil gambar pemandangan di luar tingkap. Sikapnya yang suka mengambil gambar memang tidak dapat dipisahkan.

Noel yang memerhati itu tersenyum sebelum menggelengkan kepalanya. Kemudian, dia segera menyelesaikan kerjanya yang tergendala. Moon..Moon.. Kau ni memang tak habis-habis dengan kamera. Mengalahkan orang yang memang kerjanya mengambil gambar sahaja, ujar Noel di dalam hati. Dia menolak troli dari satu rak ke rak yang lain. Buku diletakkan dengan pantas tetapi berhati-hati. Dia mahu menyiapkan kerja ini secepatnya.

Usai mengemas buku, Noel menghampiri Moon yang sedang leka memerhatikan gambar yang ditangkapnya sebentar tadi. Dia tersenyum melihat gelagat Moon yang tidak menyedari kehadirannya. Dia menyentuh bahu Moon.

"Oh belon meletup! Ish kau ni, kalau tak terkejutkan aku sehari tak sah kan," kata Moon sebaik sahaja Noel menjatuhkan tangannya dari bahunya. Noel sedikit tersengih.

"Sejak bila pula kau suka melatah macam ni Moon? Pelik ni," balas Noel selamba. Moon menjelingnya geram.

"Kerja kau dah selesai?" Tanyanya cuba untuk mengubah tajuk perbualan. Tangannya pantas menyimpan kembali kameranya yang terdapat gambar-gambar yang hanya dia sahaja yang mengetahuinya.

"Baru saja selesai. Hah, tadi bukan main lagi tak nyempat-nyempat nak balik. Sekarang aku dah siapkan kerja aku. Jomlah gerak. Matahari pun dah nak tenggelam ni." Mereka berdua segera bergerak laju keluar dari perpustakaan dan terus ke tangga. Dengan berhati-hati mereka menuruni anak tangga itu satu persatu. Kalau tersadung, alamatnya tidak ke sekolah la mereka nanti. Huhuhu...

"Sekejap!" Kata Noel pantas setelah mereka tiba di ground floor sekolah itu. Moon memandangnya hairan. Apa kes pulak mamat yang seorang ni?

"Kau tunggu di sini sahaja. Aku nak ke satu tempat sekejap," kata Noel sebelum meninggalkan Moon terpinga-pinga di situ.

Noel berlari-lari anak menuju ke suatu tempat. Dia membelok sedikit ; mengelak daripada terlanggar tembok di hadapannya. Dia membelok lagi. Sampai! Dia melepaskan nafas lega. Sedikit kepenatan namun dia tidak kisah.

Dia membuka sedikit pintu bilik tersebut. Menjenguk ke dalam. Seketika kemudian dia tersenyum dan mengangguk. Pantas dia keluar dan kembali kepada Moon. Mereka berdua beriringan pulang sambil fikiran masing-masing melayang entah ke mana. Hanya mereka sahaja yang tahu.

Sunday, March 20, 2011

TWINS

Posted by intrigue at 21:10
Reactions: 
2 comments Links to this post
BAB 1


Suasana menjadi haru. Gaviens memandang sekeliling. Dia harus segera menjadikan Lynnet dan Lyvia sebagai anak patungnya sebelum Ecsentra menjumpai mereka. Lynnet dan Lyvia kelihatan begitu letih setelah dipaksa dan diseksa oleh orang-orang Gaviens agar membocorkan rahsia mengenai Asyiria lebih-lebih lagi Pangkalan Genesis. Gaviens memandang orang kanannya. Ya, dia perlu segera bertindak.


"Chleo, sekarang," katanya kepada orang kanannya. Chleo menganggukkan kepalanya. Dia menarik Lyvia agar mengikutnya ke bilik yang lain. Lyvia meronta-ronta tidak mahu mengikutinya. Lynnet memandang. Dia mahu menghalang Chleo malangnya dia diikat pada kerusi. Mahu menggunakan sihir, dia tidak mampu. Dia sudah terlalu letih.


"Aku tak mahu ke mana-mana. Lepaskan akulah!" jerit Lyvia sambil meronta-ronta minta dilepaskan. "Abang! Tolong Lyvia," jeritnya lagi.


"Bangsat! Lepaskan adik aku!" jerit Lynnet kepada Chleo tetapi mereka sudah tiada di hadapannya. "Gaviens, apa yang kau nak dari adik aku? Tidak cukupkah kau seksa kami di sini? Kenapa perlu kau bawa lari adik aku?" Gaviens tersenyum sinis. Dia hanya membiarkan pertanyaan itu berlalu.


'Kau akan tahu juga nanti Lynnet. Tidak perlu untuk kau bertanya sebenarnya. Just wait and see,' bisik Gaviens dalam hatinya.


"Aah!" Kedengaran suara seseorang menjerit. Semua yang berada di situ sedikit terkejut kecuali Gaviens. Lynnet amat mengenali suara itu. Itu suara adiknya, Lyvia. Dia memandang Gaviens.


"Apa yang kau dah buat pada adik aku?!"


***


Ecsentra mengintai melalui celah-celah rimbunan pokok alpain. Kelihatan ramai pengawal Gaviens ke hulu hilir menjaga kawasan FTI. Dia mengeluh sedikit lantas memandang isterinya, Cellina. Seperti dapat membaca fikiran suaminya, Cellina segera memberitahu anak-anak buahnya agar bersiap sedia untuk menyerang FTI.


"Dinda tunggu sahaja di dalam rimba ini. Jaga anak kita, Misa," beritahu Ecsentra tanpa memandang wajah isterinya. Cellina tersentak. Dia memandang wajah Ecsentra. "Aurella, jaga Cellina," tambah Ecsentra. Aurella yang ketika itu berdiri di belakang Cellina menundukkan wajahnya.


"Menjunjung titah tuanku." Aurella segera mendukung Misa yang ketika itu baru berusia 6 bulan lantas menarik tangan Cellina agar menjauhi tempat itu dan mencari tempat perlindungan yang lebih selamat.


Ecsentra memandang anak-anak buahnya. "Baiklah, kita perlu segera bertindak sebelum Lynnet dan Lyvia jatuh ke tangan Gaviens. Pasukan A serang dari arah timur, pasukan B serang dari arah barat. Pasukan C pula serang dari arah belakang manakala pasukan saya, kita serang dari arah hadapan dan terus ke pangkalan FTI," kata Ecsentra panjang lebar.
Kesemua anak buahnya mengangguk. Ecsentra memberi isyarat agar setiap pasukan bergerak ke arah yang telah ditetapkan olehnya. Hanya pasukannya sahaja yang tinggal di situ. Mereka menunggu sehingga mendapat isyarat daripada ketua setiap pasukan untuk menyerang secara serentak.


Ecsentra memandang ke arah langit. Kelihatan sinaran cahaya dari tiga penjuru yang hanya boleh dilihat olehnya. Tahulah dia bahawa ketiga-tiga pasukan itu sudah tiba di tempat yang telah ditetapkan. Dia memandang semula anak-anak buahnya lantas menganggukkan kepala. Dia memancarkan satu sinaran cahaya ke langit dari jari telunjuknya. Beberapa saat kemudian, mereka keluar dari rimbunan pohon dan menyerang pengawal-pengawal keselamatan Gaviens. Pengawal-pengawal yang sedang ralit dengan tugas masing-masing kelihatan terkejut dengan kedatangan Ecsentra yang entah dari mana. Belum sempat mereka berbuat apa-apa, orang-orang Ecsentra terlebih dahulu menjatuhkan mereka.


"Jangan bunuh mereka. Mereka tak tahu apa-apa. Pengsankan sahaja mereka," kata Ecsentra ketika dia melihat ada anak buahnya yang sudah mengangkat pedang. Semua memandang Ecsentra. Ash yang amat memahami naluri kemanusiaan Ecsentra segera bertanya setelah menghentak kepala salah seorang pengawal Gaviens pada dinding.


"Apa yang perlu kita buat pada mereka setelah mereka semua pengsan?"


"Ikat mereka setempat kuat-kuat," balasnya. Tanpa mereka sedari, salah seorang pengawal itu telah menekan butang kecemasan. Itu menandakan semua warga FTI mengetahui kehadiran mereka.


"Kita perlu ke pangkalan FTI sekarang. Sudah tak banyak masa lagi." Dengan pantas mereka bergerak. Tetapi, keadaan tidak semudah yang disangka. Perjalanan mereka dihalang oleh pengikut Gaviens. Mereka tiada pilihan lain selain mengangkat pedang dan membunuh.
Ecsentra menyelit melalui celah-celah ruang kosong untuk menemui orang kanannya, Ash. Dia perlu memberitahu Ash bahawa dia mesti segera ke pangkalan FTI. Saat itu, dia terlihat Ash sedang bergelut dengan tiga orang pengikut Gaviens. Melihatkan keadaan itu, dia segera menghulurkan pertolongan.


"Kalau macam tu, tak mengapalah. Biar aku yang pimpin pasukan ni," kata Ash selepas diberitahu mengenai perkara itu.


"Terima kasih. Aku percaya pada kau," balas Ecsentra pantas. Dia segera menyusup masuk ke pangkalan FTI tanpa disedari oleh sesiapa.


***


Dia menggeledah dari sebuah bilik ke sebuah bilik dengan berhati-hati. Jika tertangkap, alamatnya Asyiria akan jatuh ke tangan Gaviens. Dia bukannya risaukan Asyiria tetapi rakyat Asyiria yang dirisaukannya. Akhirnya, tinggal satu bilik sahaja. Bilik terakhir. Dia pasti Lynnet berada di situ. Hatinya kuat mengatakan begitu. Dia berjalan perlahan-lahan mendekati bilik itu. Belum sempat dia memegang tombol pintu bilik itu, satu dentuman kuat menyambutnya sehingga dia terpelanting ke belakang.


"Hahaha. Selamat datang Ecsentra. Ke pangkalan aku. Tak sangka begitu senang kau menjumpai bilik ini. Bilik yang pernah mengurung kau suatu ketika dahulu," kedengaran satu suara menyapanya dengan pelbagai persoalan. Dia memandang lantas berdiri. Diperhatinya si pelontar suara itu.


"Gaviens, kenapa dengan kau? Apa yang menyebabkan kau lupa siapa sebenarnya kita? Gaviens, apa yang telah merasuk kau? Takkan kau dah lupa siapa aku," pertanyaan demi pertanyaan dilontarkan kepada Gaviens. Tanpa disedari oleh Gaviens, jarak diantara mereka semakin berkurang.


Ecsentra memulakan langkah. Diangkatnya pedang Odessa miliknya dan dihayun ke arah Gaviens. Gaviens yang agak terleka itu terkejut dengan kejutan yang diberikan oleh Ecsentra. Dia yang tidak sempat mengeluarkan pedang miliknya melompat mengelakkan diri dari terkena libasan Odessa. Melihatkan peluang sudah tiba, dia segera menarik tangan Lynnet dan segera memberinya minuman untuk memulihkan tenaga. Ecsentra membisikkan sesuatu ke telinga Lynnet dan kembali menghadap seterunya.


***


Dalam keadaan yang kelam kabut, dia cuba mencari jalan keluar. Tanpa diketahui olehnya, dia sebenarnya sudah berada di tengah-tengah pangkalan FTI. Kedengaran tangisan bayi di tengah-tengah pangkalan itu. Dia segera mendekati-mencari arah tangisan itu. Dia terlihat dua orang bayi yang sedang didodoikan oleh dayang pengasuh. Itu pasti anak kembar kepunyaan Gaviens. Dia mendapat satu idea. Segera dia membaca mantera untuk menidurkan dayang pengasuh itu. Tidak lama kemudian, dayang itu ketiduran. Dia tersenyum.


Dihampirinya bayi itu. Dibacakan mantera. Seketika dia memasukkan tangan kanannya ke dalam badan salah seorang bayi itu. Niatnya untuk menghancurkan hati bayi itu disebabkan kemarahannya kepada Gaviens yang telah 'mematikan' Lyvia. Tanpa diketahui olehnya, dia sebenarnya telah mencuci hati bayi tersebut dari sifat kejam.





Lynnet perasan yang keadaan sekeliling menjadi cerah secerah langit waktu pagi. Kemudian cahaya itu lenyap. Lynnet dan bayi itu juga lenyap termasuk rakyat Asyiria yang sedang bertarung dengan warga FTI.

Thursday, March 17, 2011

Sumpah atau Hikmah - Scene 1

Posted by intrigue at 17:19
Reactions: 
0 comments Links to this post
Hari Sabtu. Hari yang sungguh indah untuk bersiar-siar bersama keluarga, kata Yui di dalam hatinya. Yui atau nama penuhnya, Senorita Yui Sapphire Diamond memandang mamanya, Senora Lily Quisalis Diamond yang sedang menyiapkan juadah minum petang untuk mereka sekeluarga. Yui menghampiri mamanya.

"Mama, lepas ni kita ke taman bunga di seberang jalan tu ya. Yui teringin sangat nak tengok bunga-bunga di situ," beritahu Yui kepada mamanya. Mama tersenyum memandangnya.

"Hm, boleh sayang. Kita ajak papa dengan Kak Rose sekali ya." Yui mengangguk.

"Yeay! Muchas gracias mama. Te amor." Yui mengucapkan terima kasih kepada mamanya lantas beredar untuk memberitahu ahli keluarganya yang lain.

***

Yui berjalan berpegangan tangan dengan kakak kesayangannya. Mereka menghampiri pak cik yang menjual aiskrim. Kak Rose menegur pak cik tersebut sebelum meminta aiskrim yang diingini. Pak cik tersebut mengangguk lantas mengambil aiskrim yang diminta. Dia menghulurkannya kepada Kak Rose dan Yui sambil tersenyum.

"Gracias Pak Cik Qwen. Ini duitnya. Mama suruh keep the change," kata Rose lantas menghulurkan duit yang telah lama berada di dalam genggamannya. Pak Cik Qwen mengambilnya dengan senang hati. Rose dan Yui segera beredar.



"Mama, ini bunga apa?" Tanya Yui sambil menunjukkan bunga yang dimaksudkan. Mama yang ketika itu sedang menikmati aiskrim yang disua ke mulutnya oleh papa memandangnya.

"Oh, itu bunga kekwa sayang. Crisantemo," balas mamanya dengan senang hati. Dia memandang suaminya di sebelah. Suaminya mengangguk mengiakan.

"Bunga kekwa? Bunga yang selalu Miss Daisy buat air tu ke mama?" Mama mengangguk. "Yui suka minum air yang Miss Daisy buat. Air bunga kekwa. Sedap. Yui suka tengok bunga ni. Bunga ni pun mesti sedap kalau dimakan," ujar Yui dengan petah. Papa, mama dan Kak Rose tergelak sakan.

***

"Macam itulah ceritanya bagaimana aku boleh jatuh cinta dengan bunga kekwa," kata Yui kepada rakan baiknya, Sara. Sara tergelak sambil menekan perutnya.

"Hahaha...lawak lah cerita kau ni Yui. Bunga kekwa sedap? Kau pernah makan bunga kekwa ke? Pelik lah kau ni." Sara menggelengkan kepalanya. Sebaik sahaja tawanya reda, kelihatan seorang guru memasuki kelas mereka. Segera mereka mengambil tempat masing-masing.

"Selamat pagi profesor." Guru tersebut mengangguk lantas menyuruh mereka kembali duduk. Dia membuka buku kehadiran untuk mengambil kedatangan pelajarnya pada hari itu.

"Macam mana dengan cerita aku tadi? Kau puas hati tak? Sekarang kau dah tahu kan kenapa aku suka sangat dengan bunga kekwa tu," kata Yui sambil memandang Sara. Keningnya diangkat sebelah. Sara memandangnya kembali.

"Yelah Senorita Diamond. Aku percaya cakap kau sekarang," balas Sara.

"Senorita Yui Sapphire Diamond dan Senorita Sara Lydia Coral. Saya tak suka kamu bercakap ketika saya mengajar. Habis kelas jumpa saya di bilik guru." Mereka berdua mengangguk.

"Kan dah kena marah," tegur seorang pelajar lelaki yang duduk di hadapan mereka. Yui dan Sara menjelirkan lidah kemudian mereka tergelak kecil.

Tuesday, March 15, 2011

Posted by intrigue at 22:51
Reactions: 
0 comments Links to this post

Monday, March 07, 2011

Sumpah atau Hikmah - Prolog

Posted by intrigue at 20:05
Reactions: 
0 comments Links to this post
"Hah? Syarikat papa dah bankrap? Mama ni biar betul. Yui tak percaya cakap mama," balas Yui tatkala mamanya menelefon dan memberitahu mengenai berita malang itu melalui telefon berteknologi suria yang dapat memaparkan imej orang yang menelefon. Ketika ini Yui di dalam tandas wanita bersama rakannya, Sara. Ia disebabkan peraturan sekolah yang tidak membenarkan pelajarnya menelefon atau menerima panggilan telefon ketika waktu persekolahan.

"Yui sayang, buat apa mama nak tipu? Sekarang ini papa tengah sibuk bersidang dengan kesemua CEO Syarikat Krisolla mengenai perkara ini. Mama sudah telefon Kak Rose dan memberitahunya tentang ini. Sekarang mungkin Kak Rose sedang dalam perjalanan pulang ke rumah. Mama mahu Yui juga pulang ke rumah secepatnya."

"Tapi mama, Yui masih di sekolah lagi. Sekarang Yui dalam perjalanan untuk ke makmal 'Witchcraft and Wizardy'. Takkan mama nak Yui skip kelas?" Sambungnya. Mukanya kelihatan sedikit berkerut. Dia memandang Sara yang setia disisinya.

"Hm..mama pun sebenarnya memang tak suka kalau anak-anak mama main skip kelas. Tapi perkara ini sangat penting Yui. Lebih penting daripada pelajaran kamu kerana kalau betul Syarikat Krisolla bankrap, alamatnya kita terpaksa pindah ke Grenadia, pulau yang paling terpencil di dunia," kata mama mengakhiri perbualan mereka. Yui dan Sara tersentak.

"Apa!?"
 

A Little Stories Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea